Idealnya, Besaran Investasi dan Tabungan 20 Persen dari Pendapatan

Kompas.com - 15/05/2019, 05:45 WIB
Ilustrasi tabungan www.shutterstock.comIlustrasi tabungan

JAKARTA, KOMPAS.com - Perencana Keuangan Reny K Azhuri mengatakan, dalam merancang postur keuangan, harus melakukan pembagian pos pengeluaran dari pendapatan bulanan.

Reny menyarankan untuk menerapkan skema 10-20-30-40 untuk biaya sosial, tabungan, cicilan, hingga kebutuhan sehari-hari. Salah satu pos yang jadi prioritas yakni investasi dan tabungan. Idealnya, Anda menyisihkan 20 persen pendapatan di awal untuk tabungan masa depan.

" Tabungan dan investasi itu disisihkan, bukan disisakan. Buatlah agar diri sendiri kepepet agar bisa hidup dengan uang segitunya," ujar Reny di Jakarta, Selasa (14/5/2019).

Jika gaji bulanan pas-pasan, maka ada porsi pengeluaran yang harus mengalah. Misalnya, mengendalikan kebiasaan untuk berbelanja di mall yang tadinya seminggu sekali menjadi sebulan sekali. Selain itu, mengontrol pengeluaran untuk kebutuhan yang tak begitu penting.

"Saya survei ke kementerian yang saya ajar, mereka bisa saving ratusan ribu rupiah bahkan jutaan perbulan," kata Reny.

Selain itu, sisihkan juga 10 persen untuk biaya sosial. Anggaran yang termasuk biaya sosial antara lain sedekah, hadiah untuk teman, amplop kondangan, hingga santunan untuk kerabat yang sakit. Kalaupun bulan itu pos biaya sosial tak terpakai, langsung larikan ke pos tabungan.

"Karena suatu saat akan ada kebutuhan yang numpuk di bulan berikutnya. Supaya sewaktu-waktu dibutuhkan, tidak mengganggu cashflow," kata Reny.

Setelah itu, sebesar 30 persen dari pendapatan dialokasikan untuk pembayaran cicilan dan utang. Reny menekankan, upayakan cicilan dan utang tak lebih dari 30 persen dari pendapatan. Jika lebih dari itu, kata Reny, maka arus kas bisa goyang. Berhitanglah hanya jika diperlukan.

"Terakhir, 40 persennya untuk biaya kebutuhan. Kalau kebutuhannua mau naik, cicilannya dikurangi," kata Reny.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Kunci Agar Transformasi Digital di Bisnismu Berhasil

3 Kunci Agar Transformasi Digital di Bisnismu Berhasil

Smartpreneur
November, Jumlah Penumpang di 15 Bandara Kelolaan AP I Naik 29,1 Persen

November, Jumlah Penumpang di 15 Bandara Kelolaan AP I Naik 29,1 Persen

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Hitungan Baru Gaji PNS | Jelang Pilkada 2020 | Takdir Kostum Bekas Pemain

[POPULER DI KOMPASIANA] Hitungan Baru Gaji PNS | Jelang Pilkada 2020 | Takdir Kostum Bekas Pemain

Rilis
Ganti Nama Jadi Telkom Indonesia, Ini Alasan TLKM

Ganti Nama Jadi Telkom Indonesia, Ini Alasan TLKM

Whats New
Mau Berbisnis? Simak Tips Ala Bos SayurBox dan BLP Ini

Mau Berbisnis? Simak Tips Ala Bos SayurBox dan BLP Ini

Smartpreneur
Cara Mudah Memilih Reksadana untuk Pemula

Cara Mudah Memilih Reksadana untuk Pemula

Earn Smart
[POPULER MONEY] Keponakan Prabowo Tunjuk Hotman Paris soal Ekspor Benur | BCA Minta Maaf Layar ATM Bisa Ditonton

[POPULER MONEY] Keponakan Prabowo Tunjuk Hotman Paris soal Ekspor Benur | BCA Minta Maaf Layar ATM Bisa Ditonton

Whats New
Pusaran Ekspor Benur, Bantahan Hashim Djojohadikusumo hingga Respons Susi Pudjiastuti

Pusaran Ekspor Benur, Bantahan Hashim Djojohadikusumo hingga Respons Susi Pudjiastuti

Whats New
Ini 5 Keuntungan Mendirikan CV Dibandingkan PT

Ini 5 Keuntungan Mendirikan CV Dibandingkan PT

Work Smart
Turun Rp 1.000, Ini Rincian Harga Emas Antam 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Turun Rp 1.000, Ini Rincian Harga Emas Antam 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Whats New
Ajukan Perubahan Nama di Bursa Efek Indonesia, Ini Alasan Telkom

Ajukan Perubahan Nama di Bursa Efek Indonesia, Ini Alasan Telkom

Whats New
Luhut: Jepang Bakal Investasi Rp 57 Triliun buat Lembaga Pengelola Investasi Indonesia

Luhut: Jepang Bakal Investasi Rp 57 Triliun buat Lembaga Pengelola Investasi Indonesia

Whats New
Rincian Terbaru Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian

Rincian Terbaru Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian

Spend Smart
Hashim Soal Kasus Korupsi Benur: Partai Gerindra Tidak Suka Monopoli

Hashim Soal Kasus Korupsi Benur: Partai Gerindra Tidak Suka Monopoli

Whats New
Hentikan Ekspor Benur, Susi Pudjiastuti: Rasanya Tidak Mungkin Berhasil...

Hentikan Ekspor Benur, Susi Pudjiastuti: Rasanya Tidak Mungkin Berhasil...

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X