Soal Harga Tiket Pesawat, Ini Kata Operator Bandara

Kompas.com - 16/05/2019, 21:48 WIB
Direktur PT Angkasa Pura (AP) II Muhammad Awaluddin di Jakarta, Selasa (12/11/2018). KOMPAS.com/AKHDI MARTIN PRATAMADirektur PT Angkasa Pura (AP) II Muhammad Awaluddin di Jakarta, Selasa (12/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan, turunnya tarif batas atas pesawat tak mempengaruhi kegiatan operasional maupun investasi di bandara milik AP II.

Dia mengatakan, saat ini industri transportasi udara tetap tumbuh meski agak melambat akibat dinamika tersebut.

"Dengan tegas saya katakan tidak ada pengaruhnya ke operasional dan investasi. Kami tidak mengurangi biaya capex. Itu indikasi kita melihat bahwa industri ini masih sangat bertumbuh," ujar Awaluddin di Jakarta, Kamis (16/5/2019).

Awaluddin mengatakan, pihaknya juga tak akan menghentikan investasi karena bisa berdampak pada kinerja operator bandara ini. AP II belajar dari pengalaman 5 tahun lalu, di mana mereka menghadapi suatu situasi yang membuat kebijakan investasi harus direm. Ternyata, strategi mereka salah dan menimbulkan risiko lebih besar.

Baca juga: Kemenhub: Tak Perlu Persetujuan INACA untuk Menurunkan Tarif Batas Atas Tiket Pesawat

"Itu dampak ya cukup panjang yang di berisiko terjadinya penurunan level of safety di beberapa bandara. Kami tak mau itu terulang lagi," kata Awaluddin.

Sementara itu, Awaluddin tak menampik turunnya tarif batas atas pesawat akan berdampak pada operasional bandara-bandara AP II. Terutama bagi maskapai penerbangan yang harus mencari metodologi baru untuk menekan cost.

"Dampaknya berapa besar? Saya rasa pada satu titik tertentu akan terjadi satu keseimbangan baru," kata dia.

Meski begitu, cost untuk komponen operasional bandara yang dikeluarkan maskapai hanya sedikit, sekitar 4-5 persen. Kebanyakan pengeluaran mereka adalah untuk leasing, avtur, perawatan, sparepart, dan material pesawat. Terkait hal ini, kata Awaluddin, AP II diminta untuk memberikan insentif untuk meringankan maskapai-maskapai tersebut.

"Kita diminta berkontribusi bagaimana nanti setelah pemerintah tetapkan tarif batas atas. Nanti akan kita evaluasi," kata Awaluddin.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X