IHSG Anjlok Akibat Perang Dagang, Sektor Ini Masih Jadi Unggulan

Kompas.com - 17/05/2019, 17:30 WIB
Ilustrasi bursa thikstockIlustrasi bursa

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam beberapa hari terakhir, Indeks Harga Saham Gabungan ( IHSG) mengalami tekanan akibat memanasnya tensi perang dagang antara Amerika Serikat dan China. Kondisi global yang tak menentu ini menyebabkan pasar modal dalam negeri terus anjlok.

Pekan lalu, IHSG masih berada di posisi di atas 6.100. Hingga hari ini, Jumat (17/5/2019), IHSG sudah terkoreksi banyak hingga menyentuh level 5.800.

Portfolio Manager Equity PT Manulife Aset Manajemen Indonesia Andrian Tanuwijaya mengatakan, di tengah tertekannya pasar saham, ada beberapa sektor yang masih unggul dan direkomendasikan.

"Pertama, dengan adanya ekspektasi penurunan suku bunga BI kami mengunggulkan sektor yang diuntungkan oleh tren penurunan suku bunga," ujar Andrian dalam keterangan tertulis, Jumat (17/5/2019).

Baca juga: Istilah Ini Perlu Dipahami Investor Pemula sebelum Terjun ke Dunia Saham

Contoh bidang yang termasuk dalam sektor ini yaitu perbankan, properti, konstruksi, dan otomotif. Sektor kedua yang diunggulkan adalah sektor yang diuntungkan dari fokus pemerintah untuk mendukung daya beli masyarakat, seperti consumer discretionary.

Selain itu, kata Andrian, secara bottom-up, ia juga melihat potensi menarik di sektor industrial metals didukung oleh fundamental permintaan dan penawaran yang suportif serta adanya supply reform terkait pelarangan penambang liar.

Ke depannya, Andrian berpandangan bahwa IHSG masih akan sesuai target 6.900-7.100 hingga akhir tahun. Meski secara umum kinerja emiten di kuartal I 2019 sedikit di bawah ekspektasi dengan laba bersih rata-rata sebesar 8 persen.

Baca juga: Mau Nabung Saham? Ini Cara Buka Rekening Saham

"Sektor finansial dan konsumer masih menjadi penopang pertumbuhan laba IHSG, diikuti oleh sektor telekomunikasi dan properti," kata Andrian.

Sementara itu, komoditas dan semen merupakan sektor dengan pertumbuhan laba negatif sepanjang kuartal I 2019, sejalan dengan harga komoditas yang juga mengalami tren penurunan dalam dua kuartal terakhir. Andrian mengatakan, pasar masih berekspektasi adanya peningkatan kinerja di kuartal-kuartal berikutnya.

Apalagi momentum pemilu yang sempat membuat pelaku pasar cenderung wait and see, telah berakhir.

"Dengan berakhirnya penyelenggaraan pemilu yang aman dan damai, aktivitas ekonomi kami harapkan akan mulai menunjukkan peningkatan yang akan berdampak positif pada kinerja laporan keuangan emiten-emiten," kata Andrian.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X