Bagaimana Kondisi Harga dan Ketersediaan Bahan Pokok Jelang Lebaran?

Kompas.com - 18/05/2019, 13:02 WIB
Komoditi bawang putih dijajakan pedangan di Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur, Jumat (17/5/2019). KOMPAS.com/MURTI ALI LINGGAKomoditi bawang putih dijajakan pedangan di Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur, Jumat (17/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Setiap tahun menjelang Lebaran ketersediaan bahan pokok dan harganya menjadi perhatian.  Sebab, sering kali persediaan menipis atau kosong akhirnya membuat harga merangkak naik. Harga menjadi tak stabil.

Mencermati itu, Ombudsman RI dan perwakilan melakukan inspeksi mendadak ( sidak) serentak pada Jumat (17/5/2019). Ada sepuluh komoditas yang masuk dalam pantauan, namun bawang putih menjadi fokus utamanya.

Anggota Ombudsman RI Ahmad Alamsyah Saragih, mengatakan, sidak ini dilakukan setelah mencermati harga bawang putih pekan lalu. Pasalnya, sempat terjadi kenaikan dan dikeluhkan masyarakat.

"Kita mau lihat, minggu lalu rata-rata harga masih tinggi. Kami dapat informasi bahwa sudah ada operasi pasar. Kita mau lihat, apakah memang harga sudah turun," kata Alamsyah di Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur, Jumat (17/5/2019).

Baca juga: Impor Daging Naik Tajam Jelang Lebaran

Alamsyah menuturkan, pekan lalu harga bawang putih sempat alami kenaikan yang cukup signifikan. Bahkan harganya dua lipat dari biasa.

"Harga bawa putih rata-rata dari Rp 30.000 sampai Rp 35.000 per kilogram. Minggu kemarin sampai Rp 80.000 sampai Rp 100.000 per kilogram," sebutnya.

Dia menambahkan, pihaknya ingin mengetahui dan melihat langsung apakah operasi pasar yang dilakukan instansi terkait apakah sudah berdampak di lapangan. Selain itu, juga memastikan persediaan aman dan rantai distribusi yang lancar.

"Kita mau lihat efektivitas saja. Hari bawang putih sudah agak turun,  walaupun beda spek (kualitas). Paling tidak kami melihat ada efeknya dari operasi pasar," imbuhnya.

Dikatakan Alamsyah, Ombudsman tidak hanya kali ini saja melakukan pemantauan komoditas dapur tersebut. Nantinya akan dilakukan secara kontinu atau berkelanjutan sehingga harga-harga di pasaran bisa stabil serta terjangkau.

"Nanti akan kita lihat lagi apakah memang pasokan lancar. Harga kemarin naik, yang jelas kemarin memang barang kosong dan langka," ucap dia.

Anggota Ombudsman RI Ahmad Alamsyah Saragih berbincang dengan pedangang ketika melakukan sidak di Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur, Jumat (17/5/2019). KOMPAS.com/MURTI ALI LINGGA Anggota Ombudsman RI Ahmad Alamsyah Saragih berbincang dengan pedangang ketika melakukan sidak di Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur, Jumat (17/5/2019).

Pantau indikasi penimbunan

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X