Terpukul Perang Dagang, Singapura Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi

Kompas.com - 21/05/2019, 16:50 WIB
Ilustrasi Singapura.SHUTTERSTOCK Ilustrasi Singapura.

SINGAPURA, KOMPAS.com - Pertumbuhan ekonomi Singapura mencapai level terendah dalam satu dekade pada kuartal I 2019. Ini sejalan dengan terkontraksinya sektor manufaktur akibat perang dagang AS dan China.

Akibatnya, Singapura harus memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi untuk keseluruhan tahun 2019.

Dilansir dari CNBC, Selasa (21/5/2019), pertumbuhan ekonomi Singapura tercatat sebesar 1,2 persen secara tahunan (yoy) pada kuartal I 2019. Angka ini lebih rendah dari estimasi pemerintah, yakni 1,3 persen.

Realisasi pertumbuhan ekonomi Singapura pada kuartal I 2019 merupakan yang terendah sejak April-Juni 2009. Kala itu, pertumbuhan ekonomi negara tetangga Indonesia tersebut mencapai 1,7 persen.

Baca juga: Singapura Masih Jadi Negara dengan Investasi Terbesar di Indonesia

Pemerintah pun merevisi ke bawah proyeksi pertumbuhan ekonomi pada tahun 2019, yakni berkisar antara 1,5-2,5 persen. Sebelumnya, pemerintah Singapura mematok pertumbuhan ekonomi mencapai 1,5-3,5 persen pada tahun ini.

"Ketidakpastian dari ketegangan perdagangan (antara AS dan China) telah memengaruhi sektor-sektor yang menjadi tumpuan Singapura dalam dua tahun terakhir," kata Jeff Ng, kepala riset Asia di Continuum Economics.

Menurut Ng, outlook perekonomian Singapura saat ini cukup "berawan."

Baca juga: Ibu Kota Pindah, Jakarta Bisa Makin Bersaing dengan Singapura

Layaknua negara-negara lain di kawasan yang sangat bergantung pada sektor perdagangan, perekonomian Singapura terpukul keras dampak perang dagang AS dan China. Perang dagang telah mengganggu rantai pasok global, investasi global, serta laba korporasi.

 

 



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X