Gerakan Nasional Tabungan Pelajar, Jangkau Madrasah Hingga Pesantren

Kompas.com - 28/05/2019, 13:23 WIB
 Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso selepas Raker dengan Komisi XI, di Gedung Nusantara I, Jakarta, Rabu (11/4/2018).KOMPAS.com/RIDWAN AJI PITOKO Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso selepas Raker dengan Komisi XI, di Gedung Nusantara I, Jakarta, Rabu (11/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah akan kembali mendorong budaya gemar menabung di kalangan pelajar. Salah satunya yakni dengan membuat gerakan nasional tabungan pelajar.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan ( OJK) Wimboh Santoso mengatakan, gerakan ini nantinya tidak hanya menjangkau sekolah-sekolah, tetapi juga madrasah hingga pesantren.

"Ini secara nasional akan kami gerakan, dengan berbagai Kementerian diantaranya Kemendikbud, Dikti," ujarnya usai rapat koordinasi di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Selasa (28/5/2019).

"Juga Kemenag untuk madrasah, pesantren semua agar semua murid yang ada di situ, beserta guru dan para pegawainya ini (menabung)," sambung dia.

Menurut OJK, budaya gemar menabung harus kembali didengungkan agar uang yang ada masuk ke dalam sistem perbankan sehingga bisa bermanfaat.

Baca: 7 Keunggulannya Sukuk Tabungan, Investasi Menarik untuk Anda

Sementara itu bila uang ditabung di bank, maka bank bisa menggunakan uang yang terkumpul itu untuk kegiatan ekonomi atau pembiayaan pembangunan.

"Budaya menabung itu sangat penting. Jangan sampai budaya konsumtif," kata dia.

Membuka simpanan pelajar (SimPel) tidak membutuhkan dana besar. Untuk bank konvensional, hanya Rp 5.000 sementara untuk bank syariah hanya Rp 1.000.

Hingga April 2019, terdapat 304 bank yang memasarkan produk SimPel yang terdiri dari 20 Bank Umum, 11 Bank Umum Syariah, 24 Bank Pembangunan Daerah dan 249 Bank Perkreditan Rakyat/Bank Pembiayaan Rakyat Syariah.

Anggota Dewan Komisioner Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen Otoritas Jasa Keuangan. Tirta Segara mengatakan, sudah ada 326.000 sekolah yang kerja sama di program SimPel.

Jumlah rekening telah tercatat mencapai 17 juta rekening dengan nominal Rp 6,64 triliun.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X