Dua Hari Mudik Lebaran, YLKI Sebut Tol Cikampek Nyaris Lumpuh

Kompas.com - 31/05/2019, 13:53 WIB
Arus lalu lintas di  tol Jakarta-Cikampek kilometer 47 terpantau padat. KOMPAS.com/FARIDA FARHANArus lalu lintas di tol Jakarta-Cikampek kilometer 47 terpantau padat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia ( YLKI) menyebut kondisi Tol Cikampek nyaris lumpuh dalam dua hari mudik Lebaran pada 29-30 Mei 2019.

Pernyataan itu bukan tanpa dasar. Sebab, menurut Ketua Harian YLKI Tulus Abadi, pihaknya juga melakukan pantauan di lapangan.

"Sepanjang jalan Japek kendaraan bergerak seperti semut saja. Bahkan di area Cikarang Utama, pemudik tertahan hingga 4 jam lamanya," ujarnya dalam keterangan tertulis kepada Kompas.com, Jakarta, Jumat (31/5/2019).

"Padahal sudah dibantu dengan jurus contraflow, bahkan one way traffic. Pertanyaannya, kenapa jurus itu tak ampuh mengatasi kemacetan di ruas Japek," sambung dia.

Baca juga: Kemenhub: Contraflow dan One Way Bisa Urai Kemacetan di Tol Cikampek

Menurut pantuan YLKI, ada tiga penyebab Tol Cikampek hampir lumpuh. Pertama, kata Tulus, yakni lonjakan volume lalu lintas di ruas Jakarta-Cikampek yang menurut Jasa Marga mencapai hingga 159,8 persen.

Kedua, terdapat bottleneck seperti di tikungan Cikunir, jalan menikung dan ada titik temu dari ruas JORR dan tol dalam kota.

Ketiga, keberadaan rest area, khusususnya di KM 57. Energi pemudik lumayan terkuras, sudah mulai lelah, khususnya pemudik dari Sumatera.

"Saat memasuki rest area, kendaraan melambat apalagi kapasitas rest area yang terbatas," kata dia.

Baca juga: Ruas Contraflow di Cikampek Ditambah

Contraflow dan one way, ucap Tulus, baru mulai terasa manfaatnya secara signfikan selepas Tol Cikampek Utama, dan memasuki ruas Cipali.

Namun, ucap dia, di banyak titik di ruas Tol Cipali juga mengalami kemacetan, terutama saat pemudik akan berpindah lajur untuk masuk ke one way.

Bahkan, menurut Tulus, pelambatan arus kendaraan masih terasa sampai ke KN 379, di area Batang, Jawa Tengah.

"Saran, sebaiknya ada petugas yang konsisten memandu saat pemudik ingin berpindah lajur untuk contraflow. Sebab, perpindahan ini juga berkontribusi terhadap pelambatan lalu lintas dan bahkan kemacetan," kata dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X