KILAS

Lewat Aplikasi, Petani Kini Sudah Bisa Pesan Alsintan Secara Online

Kompas.com - 03/06/2019, 11:30 WIB
Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) memberikan bantuan alsintan kepada petani di Kerawang. Bantuan alsintan yang diberikan berupa traktor roda dua sebanyak 24 unit, cultivator 5 unit, pompa air 5 unit dan hand sprayer 10 unit. Dok. Humas Kementerian Pertanian RI Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) memberikan bantuan alsintan kepada petani di Kerawang. Bantuan alsintan yang diberikan berupa traktor roda dua sebanyak 24 unit, cultivator 5 unit, pompa air 5 unit dan hand sprayer 10 unit.

KOMPAS.com - Kementerian Pertanian ( Kementan) terus menggencarkan program-program yang membantu produktivitas petani.

Salah satunya adalah program pengembangan Pertanian Korporasi Berbasis Mekanisasi (PKBM).

Direktur Alat Mesin Pertanian (Alsintan) Andi Nur Alam Syah mengatakan, salah satu bagian PKBM, yakni aplikasi Usaha Pelayanan Jasa Alsintan (UPJA) Smart Mobile yang sudah diluncurkan tahun lalu di Jawa Tengah.

Dengan adanya aplikasi tersebut, petani akan lebih mudah untuk menyewa alsintan dengan sistem online, baik traktor ataupun combine harvester.

"Kami sudah uji coba di lima lokasi untuk pengembangan mekanisasi berbasis korporasi. Nantinya tiap UPJA difasilitasi Smart Mobile. Jadi ke depan ada Go-Jek Alsintan. Saat ini kami terus berupaya memperbaiki sistemnya," tutur Andi di Jakarta, sesuai rilis yang Kompas.com terima, Senin (3/6/2019).

Sementara itu, Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Sarwo Edhy menjelaskan, PKBM tak hanya memiliki satu program, melainkan meliputi pembuatan gudang alsintan, legalisasi struktur organisasi, pelatihan manajemen, dan penetapan petugas pendamping lapangan. 

"Kegiatan ini sudah ada percontohannya di lima lokasi, seperti di Kabupaten Tuban (Jawa Timur), Sukoharjo (Jawa Tengah), Konawe Selatan (Sulawesi Utara), Barito Kuala (Kalimantan Selatan), dan Kabupaten Ogan Komering Ilir (Sumatera Selatan)," kata Sarwo.

Sampai saat ini, menurutnya Ditjen PSP telah menyalurkan bantuan alsintan tidak kurang dari 350.000 unit.

Bantuan tersebut terdiri dari traktor roda dua, traktor roda empat, pompa air, rice transplanter, cooper, cultivator, ekskavator, hand sprayer, implemen alat tanam jagung, dan alat tanam jagung semi manual.

Sebagai informasi, pada 2015 alsintan yang disalurkan sebanyak 54.083 unit, pada 2016 sebesar 148.832 unit, 2017 sekitar 82.560 unit, dan 2018 sebanyak 112.525 unit.

Alsintan tersebut telah diberikan kepada kelompok tani atau gabungan kelompok tani, UPJA, dan brigade alsintan.

"Bantuan alsintan itu merupakan yang terbesar sepanjang sejarah Indonesia," ujarnya.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X