Kompas.com - 07/06/2019, 16:25 WIB
Kendaraan yang melintasi ramai lancar di Tol Jakarta-Cikampek, Kabupaten Karawang, Provinsi Jawa Barat, Jumat (7/6/2019). KOMPAS.com/MURTI ALI LINGGAKendaraan yang melintasi ramai lancar di Tol Jakarta-Cikampek, Kabupaten Karawang, Provinsi Jawa Barat, Jumat (7/6/2019).

CIKAMPEK, KOMPAS.com - Memasuki H+3 Lebaran,  warga yang mudik sudah mulai kembali ke Jakarta. 

Pantauan Kompas.com di gerbang Cikampek Utama, arus kendaran dari Karawang menuju Jakarta terlihat ramai lancar. Tidak ada kepadatan dan antrean kendaraan sama sekali.

Meskipun ramai lancar, sejumlah petugas dari PT Jasa Marga terlihat siaga mengatur lalu lintas (lalin) yang berada di depan gerbang tol maupun di belakang pintu gerbang tol. Mereka mengarahkan pengguna kendaraan untuk tertib.

Kendaraan yang melintas ke arah Jakarta terpantau didominasi oleh kendaraan pribadi berbagai jenis. Ada juga sejumlah modal transportasi berupa bus yang melayani pejalanan antarkota antarprovinsi (AKAP).

Hari ini, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi dijadwalkan meninjau kondisi dan pengamanan arus mudik di ruas Cikampek Utama dan beberapa lokasi lainnya. Menhub ingin memastikan arus balik mudik tahun ini bisa aman dan lancar.

Diketshui, libur Lebaran kerap dimanfaatkan masyarakat untuk bersilaturahmi atau berwisata, sehingga menyebabkan kepadatan lalin di sejumlah ruas jalan. Seperti terjadi di wilayah Jabodetabek mengalami kemacetan di sejumlah ruas tol. 

Mencermati itu, Menhub meminta PT Jasa Marga sebagai operator jalan tol untuk segera berkoordinasi dengan Korlantas Polri mengambil langkah diskresi rekayasa lalu lintas. Ini dilakukan untuk mengatasi kemacetan yang sempat terjadi pada H+2 Lebaran atau Kamis (6/6/2019).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Antisipasinya sedikit terlambat. Saya sudah tugaskan PT Jasa Marga supaya diskresi itu cepat diambil,” kata Budi dalam keterangannya, Jumat (7/6/2019).

Menurut Menhub, ada beberapa bentuk rekayasa Lalin yang bisa diterapkan seperti contraflow hingga one way. Karena skema ini dinilai cukup ampuh untuk mengurai kemacetan atau kepadatan kendaraan.

“Begitu ada kemacetan lebih dari 3 kilometer itu langsung contraflow 1 jalur, jika masih macet lagi akan menggunakan 2 jalur contraflow, jika masih macet lagi maka akan diberlakukan satu arah (one way). Yang menuju Bogor terjadi demikian, saya pikir ini dinamika seperti pada saat H-7 juga seperti ini tapi dalam waktu 30 menit itu selesai,” ujarnya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kementan dan Kemendag Beda Pendapat soal Penyebab Kenaikan Harga Jagung

Kementan dan Kemendag Beda Pendapat soal Penyebab Kenaikan Harga Jagung

Whats New
Bantah Pernyataan Menteri Perdagangan, Kementan Buka-bukaan Soal Stok Jagung

Bantah Pernyataan Menteri Perdagangan, Kementan Buka-bukaan Soal Stok Jagung

Whats New
ADB Kembali Pangkas Proyeksi Ekonomi RI, Jadi 3,5 Persen Sepanjang 2021

ADB Kembali Pangkas Proyeksi Ekonomi RI, Jadi 3,5 Persen Sepanjang 2021

Whats New
Harga Bitcoin Terus Merosot, Kini Sentuh Rp 590 Juta

Harga Bitcoin Terus Merosot, Kini Sentuh Rp 590 Juta

Whats New
Agustus 2021, Uang Beredar di Indonesia Hampir Tembus Rp 7.200 Triliun

Agustus 2021, Uang Beredar di Indonesia Hampir Tembus Rp 7.200 Triliun

Whats New
Anggota DPR Sebut Ada Warga yang Tak Bisa Cairkan BLT UMKM karena Belum Vaksinasi

Anggota DPR Sebut Ada Warga yang Tak Bisa Cairkan BLT UMKM karena Belum Vaksinasi

Whats New
Likuiditas Melimpah hingga Capai Level Tertinggi Sepanjang Sejarah, BI Minta Bank Salurkan Kredit

Likuiditas Melimpah hingga Capai Level Tertinggi Sepanjang Sejarah, BI Minta Bank Salurkan Kredit

Whats New
Berdikari Datangkan Gandum untuk  Stabilisasi Harga Pakan

Berdikari Datangkan Gandum untuk Stabilisasi Harga Pakan

Whats New
Ragam Tingkah Pengemplang BLBI, Tak Penuhi Panggilan hingga Mengaku Tak Punya Utang

Ragam Tingkah Pengemplang BLBI, Tak Penuhi Panggilan hingga Mengaku Tak Punya Utang

Whats New
Penggunaan PeduliLindungi di Bandara AP II Capai 1 Juta Kali

Penggunaan PeduliLindungi di Bandara AP II Capai 1 Juta Kali

Rilis
Amazon Beri Mobil dan Uang Tunai ke Karyawan yang Sudah Divaksinasi

Amazon Beri Mobil dan Uang Tunai ke Karyawan yang Sudah Divaksinasi

Whats New
Cara Cek Ongkir Pos Indonesia Lewat Handphone

Cara Cek Ongkir Pos Indonesia Lewat Handphone

Whats New
Penggunaan Aplikasi PeduliLindungi Diperluas, Simak Cara Daftar dan Penggunaannya

Penggunaan Aplikasi PeduliLindungi Diperluas, Simak Cara Daftar dan Penggunaannya

Whats New
Sebelum Beli Valas, Cek Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Sebelum Beli Valas, Cek Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Spend Smart
IHSG Bergerak di Zona Hijau pada Awal Perdagangan

IHSG Bergerak di Zona Hijau pada Awal Perdagangan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.