Perang Dagang, Apple Berencana Pindahkan Basis Produksi ke Luar China

Kompas.com - 12/06/2019, 09:28 WIB

NEW YORK, KOMPAS.com - Apple telah memiliki rencana cadangan jika perang dagang antara Amerika Serikat dan China mulai tak terkendali.

Salah satu partner manufaktur Apple yang berbasis di California, Cupertino, saat ini telah memiliki kapasitas yang cukup untuk memenuhi kebutuhan iPhone di Amerika Serikat.

Hal tersebut diungkapkan oleh Senior Executive Honhai Precision Industry Young Liu yang saat ini tengah memegang kontrak produksi iPhone asal Taiwan di dataran China tersebut.

Seperti dikutip dari Bloomberg, Rabu (12/6/2019), China merupakan roda penggerak penting dalam bisnis Apple. Sebagian besar iPhone dan iPad diproduksi di negara tersebut. Bahkan China juga merupakan pasar terbesar dari Apple.

Namun dengan ancaman baru Presiden Donald Trump yang bakal menaikkan tarif terhadap 300 miliar dollar AS produk China, kondisi tersebut bakal menekan Apple dengan tambahan pajak baru.

Pihak Honhai pun menyatakan telah siap untuk mendukung Apple jika memang perlu untuk menyesuaikan basis produksinya lantaran perselisihan perdagangan antara Amerika Serikat dan China kian suram dan semakin tak terduga.

"Dua puluh lima persen dari kapasitas produksi kami berada di luar China dan kami dapat membantu Apple memenuhi kebutuhannya di pasar AS. Kami memiliki kapasitas yang cukup untuk memenuhi permintaan Apple," jelas utusan petinggi Honhai sekaligus Semiconductor Division Chief Honhai Young Liu.

Walaupun demikian, Apple belum memberikan instruksi kepada Honhai untuk memindahkan produksi ke luar China. Namun, Liu mengatakan perusahaan yang biasa disebut Foxconn ini bisa memindahkan basis produksinya ke tempat lain sesuai dengan kebutuhan pelanggan.

Perusahaan akan merespon dengan cepat dan memindahkan beberapa pusat produksinya ke AS dalam menanggapi perang dagang. Pihak Honhai pun telah membangun pangkalan di negara bagian Wisconsin, AS dua tahun lalu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KOMPASIANIVAL 2022] Sekjen PP Perbasi: Indonesia Diapresiasi FIBA

[KOMPASIANIVAL 2022] Sekjen PP Perbasi: Indonesia Diapresiasi FIBA

Rilis
Menkop Teten Optimis Minyak Makan Merah Diluncurkan Januari 2023

Menkop Teten Optimis Minyak Makan Merah Diluncurkan Januari 2023

Whats New
Cara Beli Solar Subsidi Pakai QR Code MyPertamina

Cara Beli Solar Subsidi Pakai QR Code MyPertamina

Whats New
Lowongan Kerja Bank DKI untuk Lulusan D3-S1, Simak Persyaratannya

Lowongan Kerja Bank DKI untuk Lulusan D3-S1, Simak Persyaratannya

Work Smart
Berlaku di 11 Daerah, Beli Solar Subsidi Kini Wajib Pakai Qr Code MyPertamina

Berlaku di 11 Daerah, Beli Solar Subsidi Kini Wajib Pakai Qr Code MyPertamina

Whats New
Dituding Kerap Diatur oleh China, Luhut: Enggak Ada Sama Sekali Saya Mau Diatur

Dituding Kerap Diatur oleh China, Luhut: Enggak Ada Sama Sekali Saya Mau Diatur

Whats New
[Kompasianival 2022] Akmal Marhali: Kita Harus Sukseskan Bersama Piala Dunia U-20

[Kompasianival 2022] Akmal Marhali: Kita Harus Sukseskan Bersama Piala Dunia U-20

Rilis
Pencairan Berakhir 20 Desember, Simak Cara Cek Status Penerima BSU Lewat Kantor Pos di Aplikasi Pospay

Pencairan Berakhir 20 Desember, Simak Cara Cek Status Penerima BSU Lewat Kantor Pos di Aplikasi Pospay

Whats New
Buruh: Menko PMK Sebaiknya Tak Berkomentar Soal 'No Work No Pay'

Buruh: Menko PMK Sebaiknya Tak Berkomentar Soal "No Work No Pay"

Whats New
Cara Bayar PDAM lewat M-Banking dan ATM Mandiri

Cara Bayar PDAM lewat M-Banking dan ATM Mandiri

Spend Smart
PMI Manufaktur RI Makin Melambat, Tapi Pemerintah Yakin Permintaan Dalam Negeri Masih Kuat

PMI Manufaktur RI Makin Melambat, Tapi Pemerintah Yakin Permintaan Dalam Negeri Masih Kuat

Whats New
Peringatkan Pejabat yang Perlambat Urus Perizinan, Luhut: Masih Mau Jabatan Kau Lanjut atau Enggak?

Peringatkan Pejabat yang Perlambat Urus Perizinan, Luhut: Masih Mau Jabatan Kau Lanjut atau Enggak?

Whats New
Bangun Pabrik AC, Daikin Gelontorkan Dana Rp 3,3 Triliun

Bangun Pabrik AC, Daikin Gelontorkan Dana Rp 3,3 Triliun

Whats New
Beratnya Bisnis Kereta Cepat, di China Pun Merugi

Beratnya Bisnis Kereta Cepat, di China Pun Merugi

Whats New
Rencana Hapus KA Argo Parahyangan saat Kereta Cepat Beroperasi Masih Dibahas

Rencana Hapus KA Argo Parahyangan saat Kereta Cepat Beroperasi Masih Dibahas

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.