Perang Dagang, Apple Berencana Pindahkan Basis Produksi ke Luar China

Kompas.com - 12/06/2019, 09:28 WIB
Ilustrasi logo Apple di depan Apple Store Beijing KOMPAS.com/Bill ClintenIlustrasi logo Apple di depan Apple Store Beijing

NEW YORK, KOMPAS.com - Apple telah memiliki rencana cadangan jika perang dagang antara Amerika Serikat dan China mulai tak terkendali.

Salah satu partner manufaktur Apple yang berbasis di California, Cupertino, saat ini telah memiliki kapasitas yang cukup untuk memenuhi kebutuhan iPhone di Amerika Serikat.

Hal tersebut diungkapkan oleh Senior Executive Honhai Precision Industry Young Liu yang saat ini tengah memegang kontrak produksi iPhone asal Taiwan di dataran China tersebut.

Seperti dikutip dari Bloomberg, Rabu (12/6/2019), China merupakan roda penggerak penting dalam bisnis Apple. Sebagian besar iPhone dan iPad diproduksi di negara tersebut. Bahkan China juga merupakan pasar terbesar dari Apple.

Namun dengan ancaman baru Presiden Donald Trump yang bakal menaikkan tarif terhadap 300 miliar dollar AS produk China, kondisi tersebut bakal menekan Apple dengan tambahan pajak baru.

Pihak Honhai pun menyatakan telah siap untuk mendukung Apple jika memang perlu untuk menyesuaikan basis produksinya lantaran perselisihan perdagangan antara Amerika Serikat dan China kian suram dan semakin tak terduga.

"Dua puluh lima persen dari kapasitas produksi kami berada di luar China dan kami dapat membantu Apple memenuhi kebutuhannya di pasar AS. Kami memiliki kapasitas yang cukup untuk memenuhi permintaan Apple," jelas utusan petinggi Honhai sekaligus Semiconductor Division Chief Honhai Young Liu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Walaupun demikian, Apple belum memberikan instruksi kepada Honhai untuk memindahkan produksi ke luar China. Namun, Liu mengatakan perusahaan yang biasa disebut Foxconn ini bisa memindahkan basis produksinya ke tempat lain sesuai dengan kebutuhan pelanggan.

Perusahaan akan merespon dengan cepat dan memindahkan beberapa pusat produksinya ke AS dalam menanggapi perang dagang. Pihak Honhai pun telah membangun pangkalan di negara bagian Wisconsin, AS dua tahun lalu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Fitur Ini, Mitra Bukalapak Bisa Jadi Agen Logistik SiCepat Ekspress hingga Grab

Lewat Fitur Ini, Mitra Bukalapak Bisa Jadi Agen Logistik SiCepat Ekspress hingga Grab

Whats New
Pemerintah Bakal Membuat Kodifikasi Produk Halal yang Diekspor, Ini Tujuannya

Pemerintah Bakal Membuat Kodifikasi Produk Halal yang Diekspor, Ini Tujuannya

Whats New
Program Industri Hijau Dinilai Mampu Menghemat Energi Rp 3,2 Triliun

Program Industri Hijau Dinilai Mampu Menghemat Energi Rp 3,2 Triliun

Whats New
Bisa Transfer Valas hingga 14 Mata Uang, Begini Kemudahan Transaksi Pakai Internet Banking bagi Pebisnis

Bisa Transfer Valas hingga 14 Mata Uang, Begini Kemudahan Transaksi Pakai Internet Banking bagi Pebisnis

BrandzView
Berantas Pinjol Ilegal, BPR Didorong Tingkatkan Kolaborasi dengan Fintech Lending

Berantas Pinjol Ilegal, BPR Didorong Tingkatkan Kolaborasi dengan Fintech Lending

Whats New
IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah

IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah

Whats New
Update Syarat Naik Kereta Api Periode Libur Nataru

Update Syarat Naik Kereta Api Periode Libur Nataru

Whats New
Sri Mulyani Sebut Lifting Migas Terus Menurun

Sri Mulyani Sebut Lifting Migas Terus Menurun

Whats New
Rincian Aturan WFO Selama Penerapan PPKM Level 2 di Jakarta

Rincian Aturan WFO Selama Penerapan PPKM Level 2 di Jakarta

Whats New
Menperin Beberkan 5 Tantangan yang Dihadapi dalam Pengembangan Industri Hijau yang Berkelanjutan

Menperin Beberkan 5 Tantangan yang Dihadapi dalam Pengembangan Industri Hijau yang Berkelanjutan

Whats New
Kompor Induksi Lebih Hemat? Begini Hitung-hitungannya Menurut PLN

Kompor Induksi Lebih Hemat? Begini Hitung-hitungannya Menurut PLN

Rilis
Kemenhub Lakukan Pemutakhiran Rencana Strategis Pengembangan Infrastruktur Transportasi

Kemenhub Lakukan Pemutakhiran Rencana Strategis Pengembangan Infrastruktur Transportasi

Whats New
DKI Jakarta PPKM Level 2, Kapasitas Resepsi dan WFO Maksimal 50 Persen

DKI Jakarta PPKM Level 2, Kapasitas Resepsi dan WFO Maksimal 50 Persen

Whats New
Agar Sukses Jangkau Pasar Ekspor, Kemendag: Ekspor Produk Berkelanjutan

Agar Sukses Jangkau Pasar Ekspor, Kemendag: Ekspor Produk Berkelanjutan

Whats New
Auto2000 Buka Lowongan Kerja, Cek Syaratnya

Auto2000 Buka Lowongan Kerja, Cek Syaratnya

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.