Perang Dagang, Apple Berencana Pindahkan Basis Produksi ke Luar China

Kompas.com - 12/06/2019, 09:28 WIB
Ilustrasi logo Apple di depan Apple Store Beijing KOMPAS.com/Bill ClintenIlustrasi logo Apple di depan Apple Store Beijing

NEW YORK, KOMPAS.com - Apple telah memiliki rencana cadangan jika perang dagang antara Amerika Serikat dan China mulai tak terkendali.

Salah satu partner manufaktur Apple yang berbasis di California, Cupertino, saat ini telah memiliki kapasitas yang cukup untuk memenuhi kebutuhan iPhone di Amerika Serikat.

Hal tersebut diungkapkan oleh Senior Executive Honhai Precision Industry Young Liu yang saat ini tengah memegang kontrak produksi iPhone asal Taiwan di dataran China tersebut.

Seperti dikutip dari Bloomberg, Rabu (12/6/2019), China merupakan roda penggerak penting dalam bisnis Apple. Sebagian besar iPhone dan iPad diproduksi di negara tersebut. Bahkan China juga merupakan pasar terbesar dari Apple.

Namun dengan ancaman baru Presiden Donald Trump yang bakal menaikkan tarif terhadap 300 miliar dollar AS produk China, kondisi tersebut bakal menekan Apple dengan tambahan pajak baru.

Pihak Honhai pun menyatakan telah siap untuk mendukung Apple jika memang perlu untuk menyesuaikan basis produksinya lantaran perselisihan perdagangan antara Amerika Serikat dan China kian suram dan semakin tak terduga.

"Dua puluh lima persen dari kapasitas produksi kami berada di luar China dan kami dapat membantu Apple memenuhi kebutuhannya di pasar AS. Kami memiliki kapasitas yang cukup untuk memenuhi permintaan Apple," jelas utusan petinggi Honhai sekaligus Semiconductor Division Chief Honhai Young Liu.

Walaupun demikian, Apple belum memberikan instruksi kepada Honhai untuk memindahkan produksi ke luar China. Namun, Liu mengatakan perusahaan yang biasa disebut Foxconn ini bisa memindahkan basis produksinya ke tempat lain sesuai dengan kebutuhan pelanggan.

Perusahaan akan merespon dengan cepat dan memindahkan beberapa pusat produksinya ke AS dalam menanggapi perang dagang. Pihak Honhai pun telah membangun pangkalan di negara bagian Wisconsin, AS dua tahun lalu.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Intip Kekayaan Anak dan Mantu Jokowi yang Resmi Jadi Wali Kota

Intip Kekayaan Anak dan Mantu Jokowi yang Resmi Jadi Wali Kota

Whats New
Harga Minyak Terus Menguat, Bisa Bikin Keuangan Negara Makin Berat

Harga Minyak Terus Menguat, Bisa Bikin Keuangan Negara Makin Berat

Whats New
Beredar Hoax Pendaftaran Sertifikat Tanah Lewat Program PTSL BPN

Beredar Hoax Pendaftaran Sertifikat Tanah Lewat Program PTSL BPN

Whats New
Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
BNI dan Mandiri Mau Blokir Kartu ATM Magnetic Stripe, BRI Bagaimana?

BNI dan Mandiri Mau Blokir Kartu ATM Magnetic Stripe, BRI Bagaimana?

Whats New
Daya Beli Masyarakat Miskin Tertekan, Pemerintah Diminta Tingkatkan Efisiensi Penyaluran Bansos

Daya Beli Masyarakat Miskin Tertekan, Pemerintah Diminta Tingkatkan Efisiensi Penyaluran Bansos

Whats New
Lowongan Kerja di BUMN Nindya Karya untuk S1 Semua Jurusan, Simak Posisi dan Syaratnya

Lowongan Kerja di BUMN Nindya Karya untuk S1 Semua Jurusan, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Gagal Lolos Prakerja Gelombang 12? Bisa Daftar Lagi di Gelombang 13

Gagal Lolos Prakerja Gelombang 12? Bisa Daftar Lagi di Gelombang 13

Whats New
Ketahui Perbedaan Notaris dan PPAT

Ketahui Perbedaan Notaris dan PPAT

Whats New
OJK Perpanjang Relaksasi BPR dan BPRS, Sampai Kapan?

OJK Perpanjang Relaksasi BPR dan BPRS, Sampai Kapan?

Whats New
Mengembangkan Diri Lewat “Kepo”

Mengembangkan Diri Lewat “Kepo”

Work Smart
Lengkap Rincian Biaya Admin Mandiri, Bunga, dan Saldo Minimal Tabungan

Lengkap Rincian Biaya Admin Mandiri, Bunga, dan Saldo Minimal Tabungan

Spend Smart
Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Penjara, BCA: Sudah 2 Kali Surat Pemberitahuan

Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Penjara, BCA: Sudah 2 Kali Surat Pemberitahuan

Whats New
[POPULER MONEY] Perkara Salah Transfer Rp 51 Juta | Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 13

[POPULER MONEY] Perkara Salah Transfer Rp 51 Juta | Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 13

Whats New
Simak Saldo Minimal Tabungan di Bank BNI, BRI, BTN, dan Mandiri

Simak Saldo Minimal Tabungan di Bank BNI, BRI, BTN, dan Mandiri

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X