Tingkatkan Produksi Tanaman dengan Pemilihan Pupuk yang Tepat

Kompas.com - 14/06/2019, 16:24 WIB
Ilustrasi panen Dok. Pupuk DinosaurusIlustrasi panen

KOMPAS.com - Selain bibit unggul, pemilihan pupuk yang tepat berdampak langsung terhadap kualitas tanaman.

Pupuk berkualitas baik dapat meningkatkan produktivitas tanaman, sekaligus meningkatkan daya tahan tanaman terhadap serangan hama.

Beberapa waktu lalu, peredaran pupuk dan pestisida palsu diwartakan beredar di sejumlah daerah.

Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Direktorat Jenderal Prasaran dan Sarana Pertanian (PSP) mengimbau petani untuk wasdapa terhadap pupuk dan pestisida palsu.

Baca juga: Marak Pestisida Palsu, Kementan Minta Petani Konsultasi pada Penyuluh

Dilansir Kompas.com pada Sabtu (18/5/2019), penggunaan pupuk dan pestisida palsu berakibat kematian tanaman dan gagal panen.

Oleh karena itu, para petani diminta untuk berkonsultasi dengan penyuluh pertanian agar terhindar dari pupuk dan pestisida palsu.

Selain itu, Kementan mengimbau para petani untuk tak bergantung pada pupuk anorganik.

Data BPS berdasarkan Sensus Pertanian pada 2013 menyatakan, petani yang menggunakan pupuk anorganik mencapai 86,41 persen.

Baca juga: Agar Petani Tak Ketergantungan Pupuk Anorganik

 

Adapun petani yang menggunakan pupuk berimbang (organik dan anorganik) 13,5 persen. Sisanya, sebanyak 0,07 persen menggunakan pupuk organik.

Pemerintah terus mendorong para petani untuk menggunakan pupuk organis untuk mengembalikan unsur hara tanah. Dengan begitu, produktivitas pertanian diharapkan dapat meningkat.

Kementan pun mengeluarkan Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) No. 70 Tahun 2011 tentang Pupuk Organik, Pupuk Hayati, dan Pembenah Tanah.

Pupuk berkualitas baik

Paduan bahan organik dalam pupuk dengan penggunaan teknologi mikroba mampu meningkatkan kualitas dan kuantitas hasil panen. Seperti Pupuk Hayati Dinosaurus yang mengandung mikroba baik.

Selain memberi nutrisi bagi tanaman, bakteri baik berfungsi menyuburkan tanah. Bakteri tersebut mengurai unsur penting yang dibutuhkan dalam proses pertumbuhan.

Mikroba yang terkandung dalam pupuk tersebut membantu secara efektif dalam proses biologis fiksasi Nitrogen, penyerapan Phosphat dan Kalium, bersifat anti-pathogen, serta meningkatkan sistem kekebalan tanaman.

Tanah sebagai media tanam yang subur tentu saja mampu meningkatkan hasil panen.

“Pupuk ini dapat meningkatkan resistensi tumbuhan secara alami. Hal ini karena mikroba baik dapat melawan kehadiran patogen bakteri jahat. Dengan demikian penggunaan pestisida yang tidak sehat bagi tubuh dan alam dapat dikurangi dalam proses bertani,” kata Co-Founder Pupuk Hayati Dinosaurus, Freddy, dalam pernyataan tertulis, Kamis (13/6/2019).

Ilustrasi panen pisangDok. Pupuk Dinosaurus Ilustrasi panen pisang

Menurut dia, pupuk itu menyuburkan tanah secara alami. Proses ini berbeda dengan pupuk kimia yang hanya melengkapi unsur tanpa menyuburkan tanah. Akibatnya, tanah menjadi rusak dalam penggunaan jangka panjang.

Seringkali, imbuh dia, tanaman yang hanya diberi pupuk kimia akan melambat produksi panennya setelah beberapa tahun.

“Penggunaan pupuk kimia dapat perlahan dikurangi dan diganti untuk hasil jangka panjang yang baik,” ujar dia.

Pupuk tersebut, ia melanjutkan, mudah digunakan karena berbentuk cair. Penggunaannya cukup mudah, yakni pupuk dicairkan bersama air dengan perbandingan 1:40, lalu semprot ke tanaman dan tanah di sekelilingnya.

Pupuk digunakan 2 hingga 3 kali dalam sebulan. Namun, penggunaan pupuk bisa lebih insentif pada pertumbuhan awal tanaman yang masih muda, yaitu sekali seminggu dalam dua bulan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER DI KOMPASIANA] Bersaudara dengan WNA karena Bersepeda | Gaya Mengajar ala Sensei Nobi | Mengenal Growol dari Kulon Progo

[POPULER DI KOMPASIANA] Bersaudara dengan WNA karena Bersepeda | Gaya Mengajar ala Sensei Nobi | Mengenal Growol dari Kulon Progo

Rilis
Soal Direksi Baru BRI, Ini Respons Kadin hingga Pelaku UMKM

Soal Direksi Baru BRI, Ini Respons Kadin hingga Pelaku UMKM

Whats New
Akhir Januari, 3.000 Unit GeNose Dipersiapkan untuk Dipasarkan

Akhir Januari, 3.000 Unit GeNose Dipersiapkan untuk Dipasarkan

Whats New
Luhut Minta Tarif Tes Covid-19 Pakai GeNose di Bawah Rp 20.000

Luhut Minta Tarif Tes Covid-19 Pakai GeNose di Bawah Rp 20.000

Whats New
Luhut Ingin di Setiap RT, Supermarket, dan Fasilitas Umum Pakai GeNose untuk Tes Covid-19

Luhut Ingin di Setiap RT, Supermarket, dan Fasilitas Umum Pakai GeNose untuk Tes Covid-19

Whats New
Stasiun Pasar Senen Akan Dipasang GeNose, Alat Pendeteksi Covid-19 Buatan Indonesia

Stasiun Pasar Senen Akan Dipasang GeNose, Alat Pendeteksi Covid-19 Buatan Indonesia

Whats New
Bio Farma: 4 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Siap Didistribusi pada Februari 2021

Bio Farma: 4 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Siap Didistribusi pada Februari 2021

Whats New
IHSG Merosot 1,04 Persen dalam Sepekan, Ini Sentimen Pemicunya

IHSG Merosot 1,04 Persen dalam Sepekan, Ini Sentimen Pemicunya

Whats New
Sandiaga Uno Minta UMKM di Batam Berinovasi di Masa Pandemi Covid-19

Sandiaga Uno Minta UMKM di Batam Berinovasi di Masa Pandemi Covid-19

Rilis
Menjaga Kesehatan Mental di Tengah Disrupsi akibat Pandemi

Menjaga Kesehatan Mental di Tengah Disrupsi akibat Pandemi

Work Smart
Pemerintah Akan Terbitkan 0RI019, Begini Cara Belinya

Pemerintah Akan Terbitkan 0RI019, Begini Cara Belinya

Whats New
Akhir Pekan, Harga Emas Antam Turun Rp 4.000

Akhir Pekan, Harga Emas Antam Turun Rp 4.000

Whats New
Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
Polemik Pangan di Awal Tahun: Habis Kedelai, Terbitlah Daging Sapi

Polemik Pangan di Awal Tahun: Habis Kedelai, Terbitlah Daging Sapi

Whats New
Masih Ada Peluang Guru Honorer Jadi CPNS

Masih Ada Peluang Guru Honorer Jadi CPNS

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X