KILAS

Stabilkan Harga Ayam Hidup, Mentan Minta Satgas Pangan Lakukan Investigasi

Kompas.com - 19/06/2019, 14:53 WIB
- Dok. Humas Kementan-

KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman bersama para stakeholder peternak ayam ras menyepakati untuk menstabilkan harga ayam hidup atau live bird (LB) dalam 7 hari ke depan sesuai harga acuan Kementerian Perdagangan (Kemendag).

Hal tersebut disampaikan Amran dalam rapat koordinasi perunggasan pada Selasa (18/6/2019) di Ruang Rapat Utama I Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH).

Rapat itu juga turut dihadiri oleh Direktur Jenderal (Dirjen) PKH, Kemendag, Intelkam Mabes POLRI, serta para anggota asosiasi GPPU, Gopan, dan PPUN.

Terkait kondisi harga LB saat ini, Amran meminta Satuan Tugas (Satgas) Pangan untuk dapat menelusuri pemicu rendahnya harga LB di farm gate yang masih jauh di bawah harga acuan, sehingga menimbulkan gejolak di peternak mandiri dan UMKM.

Baca jugaJaga Harga Telur Ayam, Bulog Gandeng Peternak

Sebagai informasi, berdasarkan Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 96 Tahun 2018, harga acuan LB adalah Rp 18.000 - Rp 20.000 per kilogram (kg).

Namun, di Jawa Tengah dan Jawa Timur harga LB ada pada kisaran Rp 8000 - Rp 10.000 per kg, sedangkan harga rataan daging ayam di konsumen mencapai Rp 35.000 - Rp 40.000 per kg.

Amran mengungkapkan, untuk menyelesaikan rendahnya harga LB ini Kementan telah mengundang secara maraton para pelaku perunggasan, pakar, dan unsur pemerintahan terkait untuk membahas situasi dan solusinya. 

“Ada disparitas harga yang sangat tinggi antara harga dari peternak dan harga di tingkat konsumen. Hal ini menandakan ada sesuatu yang salah," jelas Amran.

Untuk itu, Mentan mengatakan pihaknya meminta Satgas Pangan menginvestigasi atau melacak oknum yang bermain dalam situasi ini. Satgas Pangan juga harus memberikan sanksi  seberat-beratnya kepada mereka.

Baca jugaHarga Ayam Naik, Pebisnis Tak Perlu Panik

Produksi perunggasan meningkat

Ia kemudian menjelaskan harga ayam LB seharusnya stabil. Ini karena produksi perunggasan di Indonesia terus meningkat dari tahun ke tahun.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X