Optimisme Kompas Travel Fair di Tengah Mahalnya Harga Tiket Pesawat

Kompas.com - 19/06/2019, 19:21 WIB
Ilustrasi tiket pesawatTHINKSTOCK Ilustrasi tiket pesawat

JAKARTA, KOMPAS.com - Harian Kompas sebagai penyelenggara Kompas Travel Fair (KTF) optimistis acara tersebut tetap ramai diminati pengunjung meski harga tiket pesawat saat ini selangit. Justru, dengan adanya KTF, masyarakat bisa mendapatkan penawaran menarik dengan paket hemat hingga promo dari bank mitra.

"Tentu kami tidak bisa menurunkan harga tiket. Tapi dengan paket yang kreatif, dengan dukungan bank mitra, ada cicilan dan cashback, sedikit banyak meringankan dari sisi calon wisatawan," ujar Direktur Bisnis Harian Kompas Lukas Widjaja di Jakarta, Rabu (19/6/2019).

Lukas mengatakan, tingginya harga tiket pesawat juga memacu ke peserta pameran untuk membuat paket unik dan kreatif yang masih sesuai dengan kantong calon wisatawan. Dengan banyaknya variasi dan tawaran menarik, bukan mustahil justru makin banyak peminatnya.

Baca juga: Kompas Travel Fair 2019, Ada Paket Wisata Halal hingga Petualangan

Dengan mahalnya harga tiket, mau tak mau wisatawan lebih selektif menentukan destinasi mana yang akan dikunjungi. Yang biasanya setahun bisa dua hingga tiga kali, sekarang hanya bisa sekali.

General Manager Event Harian Kompas Lukminto Wibowo mengatakan, keberadaan KTF akan berguna bagi wisatawan yang terpaksa "puasa" jalan-jalan imbas mahalnya harga tiket.

"Mudah-mudahan ini jadi solusi untuk orang yang mau berwisata," kata dia.

Dalam pameran itu, akan ada sekitar 60-70 tenant, mulai dari agen travel, penjual tiket, hingga perlengkapan travelling. Sementara untuk Travel Fair di daerah masing-masing sekitar 30 tenant karena lokasinya lebih kecil.

Baca juga: Kompas Travel Fair 2019 Akan Perbanyak Paket Wisata Domestik

Tahun lalu, pengunjung KTF sebesar 23.000 pengunjung dengan nilai transaksi Rp 101 miliar.

"Tahun ini kita push target 30.000 pengunjung dengan transaksi Rp 110 miliar - Rp 115 miliar," ucap Lukminto.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X