Meski Ditekan Trump, The Fed Tetap Putuskan Menahan Suku Bunga

Kompas.com - 20/06/2019, 05:53 WIB
 Jerome Jay Powell bersama Trump beberapa waktu laluAFP/Saul Loeb Jerome Jay Powell bersama Trump beberapa waktu lalu

WASHINGTON, KOMPAS.com - Bank Sentral Amerika Serikat, The Federal Reserve pada Rabu (19/6/2019) waktu setempat memutuskan untuk menahan suku buka namun meningkatkan prospek untuk memangkas suku bunga menjadi dua kali tahun ini.

Seperti dikutip dari CNN, The Fed terus menimbang waktu yang tepat untuk bertindak di tengah kekhawatiran atas kebijakan perdagangan Presiden AS Donald Trump.

Gubernur The Fed Jerome Powell tengah berada dalam tekanan yang cukup besar ujntuk menjaga perekonomian AS tetap stabil. Sebab, kekhawatiran akan pertumbuhan ekonomi global bakal semakin tertekan lantaran strategi tarif Trump semakin meningkat.

Adapun keputusan The Fed untuk menahan suku bunga muncul di tengah-tengah kritik Trump kepada Powell yang bersifat terus menerus dan mempertimbangkan, apakah Powell masih layak menduduki posisi tertinggi di bank sentral paling berpengaruh di dunia tersebut.

"Saya pikir hukumnya jelas bahwa saya memiliki masa jabatan empat tahun, dan saya bermaksud untuk menjalani sepenuhnya," ujar Powell pada konferensi pers.

Trump pun sempat mengatakan dirinya bakal mengawasi apa yang dilakukan oleh Powell.

Powell pun berulang kali telah membela independensi The Fed meski berada dalam tekanan Trump. Dia mengatakan, bank sentral tengah terisolasi dari tekanan politik yang muncul setiap hari.

Dia pun menolak untuk membalas kritik Presiden Terkait kebijakan suku bunga.

"Aku tidak membahas pejabat terpilih secara publik atau pribadi, sungguh," kata Powell.

Kemungkinan Pangkas Suku Bunga

The Fed memilih untuk menahan suku bunga acuannya berkisar antara 2,25 persen hingga 2,5 persen dengan hanya ada satu keberatan dari Gubernur The Fed St Louis James Bullard. Hal tersebut merupakan perbedaan pertama dalam pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) di bawah kepemimpinan Powell. Bullard sebelumnya menyarankan penurunan suku bunga mungkin akan segera terealisasi.

Suara Pejabat The Fed pun saat ini terpecah antara harus menahan tingkat suku bunga utnuk sisa tahun atau untuk setidaknya menurunkan satu kali atau dua lantaran meningkatnya ketegangan perdagangan yang berpotensi merusak momentum pertumbuhan ekonomi AS.

Delapan dari 17 pejabat The Fed mendukung untuk mempertahankan tingkat suku bunga.

Selama konferensi persnya, Powell mencatat pasar pekerjaan dalam keadaan sehat, meskipun The Fed mengkhawatirkan beberapa laporan perekonomian yang menunjukkan pelemahan baru-baru ini. The Fed memperkirakan pengangguran akan tetap rendah tahun ini dan tahun-tahun berikutnya.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X