KILAS

Kementan dan Pemda Magetan Gerak Cepat Atasi Kekeringan di Magetan

Kompas.com - 20/06/2019, 08:55 WIB
Ratusan hektar lahan sawah di Kabupaten Magetan, Jawa Timur mengalami kekeringan Dok. Humas Kementerian Pertanian RIRatusan hektar lahan sawah di Kabupaten Magetan, Jawa Timur mengalami kekeringan


KOMPAS.com
- Kementerian Pertanian ( Kementan) bersama Pemerintah Daerah Kabupaten Magetan bergerak cepat untuk mengantisipasi musim kemarau yang lebih cepat terjadi di daerah ini.  

Dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Rabu (19/6/2019) dijelaskan, sejumlah lahan pertanian di Kabupaten Magetan, Jawa Timur mengalami kekeringan

Dari pantauan lapangan, lahan kekeringan yang masuk kategori berat ada 151 hektar (ha), kekeringan sedang 116 ha dan kategori ringan 143 ha. Sedangkan yang mengalami puso mencapai 167 ha.

" Kekeringan tersebar di 4 kecamatan, yakni Kecamatan Panekan Barat, Sukomoro, Parang, dan Kecamatan Magetan," sebut Direktur Irigasi Pertanian, Ditjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan, Rahmanto, di Magetan, Rabu (19/6/2019).

Di Kecamatan Panekan, kekeringan terjadi di Desa Turi, Sidowayah, Banjarejo, Mangasri. Kemudian di Kecamatan Barat, yakni di Desa Bogoreno. Di Kecamatan Parang kekeringan melanda Desa Parang, Mategal, Ngaglik, Tamanarum, Pragak, Krajan dan Joketro.

Baca jugaIni Cara Kementan Antisipasi Kekeringan Sawah di Kebumen

Sementara itu, di Kecamatan Sukomoro padi yang mengalami kekeringan ada di Desa Truneng, Bogem, Kedungguwo, Bibis dan Kentangan. Lalu di Kecamatan Magetan padi yang mengalami kekeringan ada di Desa Purwosari, Baron, Selosari dan Mangkujayan.

Membuka pintu air Telaga Sarangan

Untuk mencegah puso makin meluas, sejumlah langkah diambil. Salah satunya dengan membuka pintu air dari Telaga Sarangan agar kekeringan tidak meluas.

"Kami mengambil langkah untuk menurunkan air dari Telaga Sarangan agar kekeringan dan puso tidak makin meluas," ujarnya.

Langkah lainnya, memanfaatkan sumber daya air tanah dengan teknologi pompa air untuk mengairi lahan sawah yang mengalami kekeringan. Saat ini sudah ada 14 unit pompa air yang tersebar di 10 kecamatan.

"Memaksimalkan 14 pompa air yang ada. Bila belum cukup, nanti akan diupayakan irigasi air tanah dangkal untuk mengurangi dampak kekeringan," jelasnya.

Baca jugaTekan Dampak Kemarau, Kementan Turunkan Tim Mitigasi Kekeringan

Rahmanto juga mengimbau petani agar melakukan dua cara untuk meminimalisir dampak dari musim kemarau.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X