KILAS

Tingkatkan Produksi Nikel, Antam Segera Jalankan P3FH Periode 2

Kompas.com - 21/06/2019, 14:46 WIB
Pada semester kedua tahun 2019, PT Aneka Tambang Tbk (Antam) akan segera memulai periode produksi kedua dari Proyek Pembangunan Pabrik Feronikel Haltim (P3FH) dengan kapasitas produksi sebesar 13.500 nikel dalam feronikel (TNi). Dok. Humas PT Aneka Tambang TbkPada semester kedua tahun 2019, PT Aneka Tambang Tbk (Antam) akan segera memulai periode produksi kedua dari Proyek Pembangunan Pabrik Feronikel Haltim (P3FH) dengan kapasitas produksi sebesar 13.500 nikel dalam feronikel (TNi).

KOMPAS.com - PT Aneka Tambang Tbk ( Antam) berencana akan segera memulai periode produksi kedua dari Proyek Pembangunan Pabrik Feronikel Haltim (P3FH) dengan kapasitas produksi sebesar 13.500 nikel dalam feronikel (TNi).

P3FH merupakan salah satu proyek kunci Antam sebagai strategi untuk mengembangkan perusahaan yang berfokus pada hilirisasi mineral. Proyek tersebut rencananya akan segera mulai berproduksi pada semester kedua tahun 2019.

Selain proyek tersebut, Antam bersama Ocean Energy Nickel International Pte. Ltd (OENI) bekerja sama dalam proyek pengembangan pabrik nickel pig iron (NPI) Halmahera Timur  .

Tujuan pengembangan itu adalah untuk meningkatkan nilai tambah komoditas mineral, terutama untuk mengolah cadangan bijih nikel kadar rendah.

Baca jugaAntam Beberkan Capaian Positifnya di Triwulan I 2019

Dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Jumat (21/6/2019), dijelaskan proyek NPI memiliki total kapasitas produksi 320.000 ton NPI atau setara 30.000 ton nikel, yang terdiri dari 8 lini produksi.

Rencananya, fase produksi dua lini pertama akan dimulai pada triwulan keempat tahun 2020.

Kenaikan kinerja operasi dan penjualan nikel

Adapun terkait kinerja operasi dan penjualan komoditas nikel (feronikel dan bijih nikel), Antam mencatatkan pertumbuhan positif pada periode lima bulan pertama tahun 2019.

Pada paruh pertama tahun 2019, volume produksi feronikel Antam mencapai angka 10.736 ton nikel dalam feronikel (TNi). Angkanya cukup stabil dari tahun 2018, yaitu 10.617 TNi.

Sementara itu, penjualan feronikel di lima bulan pertama 2019 mencapai 10.728 TNi. Angka ini tumbuh 13 persen dibandingkan periode yang sama pada 2018, yakni 9.511 TNi.

Baca jugaInalum dan Antam Kerja Sama dalam Hilirisasi Bauksit Jadi Alumina

Untuk produk bijih nikel, total volume produksinya mencapai 3,98 juta wet metric ton (wmt), naik 25 persen dibandingkan pada 2018 sebesar 3,19 juta wmt.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X