Ini 14 Pekerjaan yang Dibutuhkan Jepang dari Tenaga Kerja Indonesia

Kompas.com - 25/06/2019, 20:09 WIB
Perjanjian kerja sama antara pemerintah Indonesia dengan Jepang di Jakarta, Selasa (25/6/2019).KOMPAS.com/AKHDI MARTIN PRATAMA Perjanjian kerja sama antara pemerintah Indonesia dengan Jepang di Jakarta, Selasa (25/6/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Indonesia dan Jepang sepakat menjalin kerja sama di bidang penempatan tenaga kerja berketerampilan spesifik atau Specified Skilled Worker (SSW) untuk bekerja di negara Sakura itu.

Setidaknya, ada 14 sektor yang dibutuhkan Jepang untuk diisi oleh tenaga kerja asing. Total kuota tenaga kerja yang dibutuhkan Jepang adalah 345.150 orang.

Sektor-sektor pekerjaan yang dibutuhkan antara lain Care worker; Building Cleaning Management; Machine Parts and Tooling Industries, Industrial Machiner, Industry Electric, Electronics, and Information Industries Construction Industries Shipbuilding and Ship Machinery Industr,Automobile repair and maintenance.

Kemudian Aviation Industry, Accomodation Industry,Agriculture, Fishery and Aquacultur,Manufacture of food and beverages dan Food service industry.

“Ini adalah kesempatan bagi kita untuk mengisi jabatan-jabatan di sektor formal yang banyak dibutuhkan di Jepang," ujar Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri di Jakarta, Selasa (25/6/2019).

Hanif menjelaskan, Kemnaker sendiri tengah fokus menggenjot peningkatan kompetensi SDM melalui Balai Latihan Kerja (BLK). Optimalisasi ini dilakukan agar lulusan BLK mampu bersaing di dunia industri, baik di dalam maupun di luar negeri, termasuk di Jepang. 

Untuk mencapai target penempatan 70 ribu tenaga kerja ke Jepang , Hanif mengajak keterlibatan pihak swasta dalam hal penyiapan supply tenaga kerja Indonesia.

Hal itu bisa dilakukan melalui penyelenggaraan program pelatihan keterampilan kerja maupun pelatihan Bahasa Jepang.

“Ke Jepang itu masalah yang terberat itu bahasa,” kata Hanif.

Adapun kandidat tenaga kerja berketerampilan spesifik atau SSW terbagi ke dalam 4 kategori. Pertama, New comer (calon pekerja migran Indonesia yang tidak memiliki pengalaman magang di Jepang dan berangkat bekerja ke Jepang dari Indonesia).

Kedua, Ex-TIT in Indonesia (calon pekerja migran Indonesia yang memiliki pengalaman magang/Technical Intern Trainee (TIT) di Jepang dan berangkat bekerja ke Jepang dari Indonesia).

Ketiga, Ex-TIT in Japan (calon pekerja migran Indonesia yang telah menyelesaikan program magang di Jepang dan melanjutkan bekerja di Jepang).

Keempat, Student (calon pekerja migran Indonesia yang telah menyelesaikan pendidikan formal di Jepang dan melanjutkan bekerja di Jepang). 

“Jadi kalau dari anak-anak magang atau alumni magang di Jepang dari sisi bahasanya sudah bisa. Dari sisi kulturnya juga,” ucap dia.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X