Giant Tutup 6 Gerai dan Segudang Dampaknya

Kompas.com - 27/06/2019, 06:03 WIB
Kondisi Giant Ekspress Mampang Prapatan saat pemantauan Kompas.com hari Minggu, (23/6/2019).FIKA NURUL ULYA Kondisi Giant Ekspress Mampang Prapatan saat pemantauan Kompas.com hari Minggu, (23/6/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kabar mengejutkan baru-baru ini datang dari Giant, sebuah gerai ritel milik PT Hero Supermarket Tbk yang hendak menutup 6 gerainya di area Jabodetabek.

Adapun Adapun 6 toko tersebut antara lain Giant Ekspres Cinere Mall, Giant Ekspres Mampang Prapatan, Giant Ekspres Pondok Timur, Giant Ekstra Wisma Asri, Giant Ekstra Jatimakmur, dan Giant Ekstra Mitra 10 Cibubur.

Karena hendak menutup tokonya, Giant akhirnya memberikan diskon dari 5 sampai 50 persen hingga 28 Juli mendatang. Sejumlah warga pun datang berbondong-bondong memenuhi 6 gerai Giant dan rela antri berjam-jam di kasir untuk memanfaatkan momen tersebut.

Kabar penutupan Giant ini pun berhembus di Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo). Tutum Rahanta selaku Wakil Ketua Umum Aprindo berpendapat penutupan Giant merupakan ketidakmampuan toko menghidupi bisnisnya, meski buka-tutupnya toko dalam usaha ritel sudah menjadi hal biasa.

"Saya kira itu lebih kepada ketidakmampuan toko tersebut, jadi dia (Giant) tidak bisa menghidupi diri sendiri. Kalau dia masih bisa menutupi kerugian ataupun seluruh biaya kebutuhan, walaupun dia tidak bisa memberikan kontribusi lebih banyak terhadap perusahaan secara keseluruhan, mungkin tidak tutup," ungkap Tutum.

Tutum pun segera memberikan kiat-kiat kepada pengusaha ritel untuk meminimalisir penutupan toko, diantaranya melek persaingan dan selalu berinovasi. Contohnya, selalu mengecek ulang letak toko tersebut sesuai kebutuhan konsumen.

"Terkait masalah letak, kita pastikan untuk re-check letaknya, apakah konsumen di awal buka toko masih sama atau tidak. Kalau konsumennya berubah, dia harus berubah juga produknya. Lihat juga apa ada kesalahan dalam mengatur ritel tersebut atau bagaimana," saran Tutum.

Sama seperti Aprindo, sejumlah kalangan pejabat negara seperti Menteri Darmin pun juga mengiyakan penutupan gerai akibat hasil persaingan.

"Itu hasil dari persaingan. Kalau ada yang kalah dalam bersaing, itu normal," ucap Darmin saat ditemui di Jakarta baru-baru ini.

Persaingan Ketat

Meski sempat tak memberikan tanggapan, Direktur PT Hero Supermarket Tbk Hadrianus Wahyu Trikusumo akhirnya membenarkan Giant akan menutup 6 buah gerainya tanggal 28 Juli 2019 mendatang.

Hadrianus mengakui penutupan 6 buah gerai ini karena adanya persaingan berat di dunia usaha ritel sejak beberapa tahun terakhir.

"Ritel makanan di Indonesia mengalami peningkatan persaingan dalam beberapa tahun terakhir karena perubahan pola belanja konsumen," ujar Hadrianus kepada Kompas.com dalam sebuah surel.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X