Di AS, Mie Instan hingga Kopi RI Berpotensi Raup Transaksi Rp 41,3 Miliar

Kompas.com - 04/07/2019, 12:23 WIB
Ilustrasi mi instan. ShutterstockIlustrasi mi instan.

JAKARTA, KOMPAS.com -  Sebanyak tiga komoditas makanan dan minuman Indonesia mencuri perhatian pengunjung  pameran Summer Fancy Food Show (SFFS)  yang berlangsung pada 23-25 Juni 2019 lalu di Javits Convention Center, New York, Amerika Serikat (AS).

SFFS  merupakan pameran produk makanan dan minuman terbesar produk specialty food di Amerika Utara.  

Ketiga komoditas tersebut adalah mie instan pedas produksi PT ABC President Indonesia, keripik ubi ungu dari Jans Enterprises Corp, dan kopi specialty dari Javanese Coffee. 

"Dalam  pameran SFFS 2019, tiga komoditas diperkirakan membukukan  transaksi potensial hingga 2,93 juta dollar AS (setara sekira Rp 41,3 miliar)," ujar Atase Perdagangan Washington DC Reza Pahlevi dalam keterangan tertulis, Kamis (4/7/2019).

Baca juga: Pameran di Jerman, Produk Kayu Ringan Indonesia Cetak Potensi Transaksi 5,6 Juta Dollar AS

Mie instan produk PT ABC President  ternyata laris manis dan cocok bagi lidah para penyuka makanan pedas di AS. Sementara keripik ubi ungu produksi Jans  Enterprise merupakan pemenang penghargaan Specialty Outstanding Food  Innovation (SOFI) Awards 2018 kategori  makanan ringan.

Selain keripik ubi ungu, Jans Enterprises Corp juga menghadirkan aneka camilan, keripik, biskuit, wafer dan jus buah.

Selain itu, kopi specialty asal Jawa  Barat produk Javanese Coffee juga tampil  bersama produk rempah-rempah asal  Indonesia yang akan didistribusikan di pasar AS. Ketiga perusahaan tersebut  menampilkan produk-produknya di Paviliun  Indonesia yang mengusung tema "Remarkable Indonesian Food". 

Keikutsertaan Indonesia dalam pameran ini merupakan sinergi antara pelaku usaha dengan pemerintah melalui KBRI Washington DC, Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) Chicago, dan ITPC Los Angeles (LA).

Baca juga: Unjuk Gigi di AS, Kopi Indonesia Bidik Transaksi 26,3 Juta Dollar AS

Reza mengatakan, pasar specialty food di AS masih sangat menjanjikan untuk produk mamin  premium Indonesia. 

"Pasar mamin specialty AS yang hampir sebesar 150 miliar dollar AS merupakan peluang besar bagi produk Indonesia,”  kata  Reza.

Pameran ini menampilkan sekitar 200.000  produk, diikuti 2.600 perusahaan, dan dikunjungi lebih dari 25.000 orang. Para  pengunjung pameran merupakan bagian dari industri mamin specialty dunia.

Specialty food merupakan produk mamin khas dengan nilai premium, diproduksi menggunakan bahan baku berkualitas seperti produk organik, artisan, bebas gluten, dan bebas rekayasa genetik.

Baca juga: Ekspor Produk Perikanan Sulsel Melonjak 602 Persen, Ini Sebabnya

Riset SFA 2019 menunjukkan nilai penjualan ritel pasar specialty food di AS tahun 2018 mencapai 148,7 miliar dollar AS dengan tingkat  pertumbuhan signifikan sebesar 9,8 persen. Nilai ini melebihi tingkat pertumbuhan jenis makanan dan minuman lainnya.

Nilai penjualan ritel urutan pertama ditempati oleh keju dengan nilai pangsa 4,1 miliar dollar AS, disusul oleh daging hewan beku dengan nilai pangsa 3,9 miliar dollar AS, serta makanan kudapan ringan seperti keripik dan camilan.

Produk nabati pengganti daging dan susu (plant-based alternative products) menempati tingkat pertumbuhan tertinggi, yaitu sebesar 24  persen. Tingginya tingkat  pertumbuhan produk nabati pengganti daging dan susu sejalan dengan semakin besarnya minat konsumen akan produk  vegan.

Selain itu, permintaan akan produk mamin specialty terus meningkat, bahkan dengan harga premium.

Baca juga: Kisah Karyani, Go Internasional Berbekal Produk Minuman Herbal

Hal itu dikarenakan kesadaran konsumen AS  akan produk yang sehat semakin tumbuh dengan mengedepankan pelestarian lingkungan (sustainability), kisah di balik suatu produk (food story), dan pemberdayaan masyarakat. Meski kebutuhan biaya preoduksi mamin specialty relatif lebih tinggi dibandingkan produk mamin secara umum, tetapi konsumen AS rela membeli dengan harga premium. 

"Peluangnya ada, terlebih dengan memanfaatkan kesempatan dari perang dagang antara AS dan China," kata Reza.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Merasa Tidak Bersalah, Antam Bakal Lawan Balik Gugatan 1,1 Ton Emas

Merasa Tidak Bersalah, Antam Bakal Lawan Balik Gugatan 1,1 Ton Emas

Whats New
Airlangga: Selain Vaksinasi, Donor Konvalesen Bisa Bantu Pasien Covid-19

Airlangga: Selain Vaksinasi, Donor Konvalesen Bisa Bantu Pasien Covid-19

Whats New
Kata Pertamina, Ini Kelebihan dari Digitalisasi SPBU

Kata Pertamina, Ini Kelebihan dari Digitalisasi SPBU

Whats New
Pemerintah Dorong Gasifikasi Batu Bara Melalui Berbagai Regulasi

Pemerintah Dorong Gasifikasi Batu Bara Melalui Berbagai Regulasi

Whats New
Realisasi Wajib Tanam Bawang Putih 2020 Baru 30 Persen

Realisasi Wajib Tanam Bawang Putih 2020 Baru 30 Persen

Whats New
Cadangan Minyak Terus Menipis, ini Langkah yang Dilakukan Pemerintah

Cadangan Minyak Terus Menipis, ini Langkah yang Dilakukan Pemerintah

Whats New
Banyak Saham Auto Reject Bawah, Netizen Salahkan Sekuritas Lakukan 'Forced Sell'

Banyak Saham Auto Reject Bawah, Netizen Salahkan Sekuritas Lakukan "Forced Sell"

Whats New
Sri Mulyani Peringatkan Masalah Vaksin Bisa Jadi Krisis Moral Dunia

Sri Mulyani Peringatkan Masalah Vaksin Bisa Jadi Krisis Moral Dunia

Whats New
Ada Penggeledahan Kejagung Terkait Dugaan Korupsi, BPJS Ketenagakerjaan Tetap Beroperasi Normal

Ada Penggeledahan Kejagung Terkait Dugaan Korupsi, BPJS Ketenagakerjaan Tetap Beroperasi Normal

Whats New
Kemenkop UKM dan Kemenparekraf Berkolaborasi untuk Kembangkan 5 Destinasi Super-Prioritas

Kemenkop UKM dan Kemenparekraf Berkolaborasi untuk Kembangkan 5 Destinasi Super-Prioritas

Rilis
Airlangga: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal I 2021 Akan Lebih Rendah dari Tahun lalu

Airlangga: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal I 2021 Akan Lebih Rendah dari Tahun lalu

Whats New
Viral Video Pengiriman Paket Berisikan Ular Hidup, Ini Tanggapan Perusahaan Logistik

Viral Video Pengiriman Paket Berisikan Ular Hidup, Ini Tanggapan Perusahaan Logistik

Whats New
Ini Waktu yang Dipilih Masyarakat untuk Menjual Mobilnya

Ini Waktu yang Dipilih Masyarakat untuk Menjual Mobilnya

Spend Smart
KSPI: Turunnya Jumlah Peserta BPJS Ketenagakerjaan Bukti Ledakan PHK Gelombang Kedua

KSPI: Turunnya Jumlah Peserta BPJS Ketenagakerjaan Bukti Ledakan PHK Gelombang Kedua

Rilis
Waktunya Pemerintah dan Swasta Bersatu Tanggulangi Dampak Pandemi Covid-19

Waktunya Pemerintah dan Swasta Bersatu Tanggulangi Dampak Pandemi Covid-19

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X