KILAS

Usai "Serasi", Kementan Akan Galakan Program "Sapira"

Kompas.com - 05/07/2019, 08:00 WIB
Ilustrasi sawah Dok. Kementerian PertanianIlustrasi sawah

KOMPAS.com – Setelah menggalakkan progam Selamatkan Rawa Sejahterakan Petani (Serasi), Kementerian Pertanian ( Kementan) akan kembali menggencarkan program lain, yakni Kawasan Pertanian Sejahtera (Sapira).

Rencananya, kedua program tersebut akan dikembangkan di Kalimantan Selatan (Kelsel) dan Sumatera Selatan (Sumsel) dengan membuat kawasan demonstrasi farming (demfarm).

Di kawasan tersebut, pemerintah akan membuat dua cluster yakni “cluster lengkap” di dua lokasi dan “cluster tidak lengkap” di tujuh lokasi. 

Asal tahu saja, demfarm ini dilaksanakan peneliti bersama petani dan penyuluh pada suatu kawasan untuk memperagakan berbagai teknologi usaha tani yang telah teruji untuk dilihat, dicoba serta dicontoh oleh petani sasaran. 

Baca juga: Mentan Amran: Petani Pahlawan Ekonomi Indonesia

Kepala Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Sumber daya Lahan Pertanian, Husnain mengatakan cluster lengkap meliputi berbagai teknologi budidaya. Mulai dari mulai komoditas seperti padi, hortikultura, itik dan ikan, hingga penggunaan alat mesin pertanian (alsintan), pengembangan kelembagaan dan bimbingan teknik.

Sementara itu, untuk cluster tidak lengkap hanya dilengkapi teknologi budidaya padi.

Menurut Husnain, kawasan demfarm melibatkan komponen fisik berupa penataan air dan lahan, teknologi, kelembagaan, manajemen riset dan koordinasi dalam suatu kawasan, serta dilaksanakan untuk mempercepat proses diseminasi.

"Kami berharap dampak kegiatan ini peningkatan hasil dan sekaligus kesejahteraan petani," kata Husain di Jakarta, sesuai rilis yang Kompas.com terima, Kamis (4/7/2019).

Peningkatan produktivitas petani

Sementara itu, Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan Sarwo Edhy mengatakan, program Serasi dilaksanakan dalam rangka peningkatan produktivitas dan pendapatan petani dengan target seluas 500.000 hektar (ha).

Pada tahap awal, akan dilakukan di Sumatera Selatan seluas 220.000 ha, Kalimantan Selatan 153.363 ha dan Sulawesi Selatan 33.505 ha.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X