Budi Karya Sumadi, Diuji Kecelakaan Pesawat hingga Dituntut Mundur

Kompas.com - 05/07/2019, 13:12 WIB
Presiden Joko Widodo (tengah) saat berkunjung ke Kepulauan Bunaken, Jumat (5/7/2019). Turut pula mendampingi Presiden adalah Gubernur Sulawesi Utara Olly Dondokambey, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono. ISTANA PRESIDEN/AGUS SUPARTOPresiden Joko Widodo (tengah) saat berkunjung ke Kepulauan Bunaken, Jumat (5/7/2019). Turut pula mendampingi Presiden adalah Gubernur Sulawesi Utara Olly Dondokambey, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono.

JAKARTA, KOMPAS.com - Budi Karya Sumadi resmi telah ditunjuk oleh Presiden Joko Widodo sebagai Menteri Perhubungan ( Menhub). Ini menjabat sejak Rabu (27/7/2016) menggantikan Ignasius Jonan.

Sebelum menjadi Menhub, pria kelahiran Palembang, 18 Desember 1956 ini merupakan salah satu pemimpin Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yakni sebagai Direktur Utama PT Angkasa Pura II (AP II) (Persero) sejak 2015 silam.

Sebelumnya, ia juga pernah menjabat sebagai Direktur Utama di sejumlah Badan Usaha Milik Daerah (BUMD), PT Pembangunan Jaya Ancol dan PT Jakarta Propertindo atau Jakpro. 

Dalam mengemban jabatan dan amanah, Budi banyak mendapat tantangan dari berbagai sisi. Khususnya mencakup sektor perhubungan, baik darat, udara, dan laut.

Baca juga: Menhub Evaluasi Penyelenggaraan Tol Laut

Ujian ketika pesawat alami kecelakaan

Dunia penerbangan Indonesia berkabung setelah pesawat Lion Air JT 610 dengan rute Jakarta-Pangkal Pinang terjatuh sesaat setelah lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta, Senin (29/10/2018) pagi.

Pesawat ini dikabarkan sempat akan kembali menuju Bandara Internasional Soekarno-Hatta sebelum terjatuh.

Basarnas telah menemukan beberapa barang yang diduga milik penumpang serta serpihan tubuh pesawat.

Kecelakaan ini merenggut ratusan jiwa yang menjadi penumpang pesawat ini. Diketahui membawa sebanyak 178 penumpang dewasa, 1 anak-anak, dan 2 bayi.

Adanya insiden ini membuat Budi bekerja ekstra. Pandangan publik makin terarah padanya karena sebagai pemangku kepentingan di Tanah Air, khususnya keluarga korban kecelakaan.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X