KILAS

100 Kabupaten dan Kota Alami Kekeringan, Kementan Lakukan Mitigasi

Kompas.com - 08/07/2019, 14:30 WIB
Dirjen Tanaman Pangan Kementerian Pertanian Sumardjo Gatot Irianto memberikan keterangan pers usai memberikan pengarahan untuk Rapat Koordinasi (Rakor) Mitigasi dan Adaptasi Kekeringan di auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Senin (8/7/2019).KOMPAS.com/Anissa Dea Widiarini Dirjen Tanaman Pangan Kementerian Pertanian Sumardjo Gatot Irianto memberikan keterangan pers usai memberikan pengarahan untuk Rapat Koordinasi (Rakor) Mitigasi dan Adaptasi Kekeringan di auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Senin (8/7/2019).


JAKARTA, KOMPAS.com – Wilayah-wilayah di Indonesia saat ini sudah mulai memasuki musim kemarau. Menurut data Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), puncak musim kemarau diprediksi terjadi Juli-Agustus 2019.

Kementerian Pertanian ( Kementan) mencatat, hingga saat ini wilayah Jawa, Bali dan Nusa Tenggara telah mengalami kekeringan.

Dirjen Prasanan dan Sarana Kementan Sarwo Edhy menjelaskan, terdapat kurang lebih 100 kabupaten dan kota dengan total luas lahan 102.654 hektar di tiga pulau itu mulai mengalami kekeringan. Sementara itu, 9.940 ha lainnya mengalami puso.

Baca jugaAntisipasi Kemarau, Kementan Dorong Petani Manfaatkan Program Asuransi

“Sesuai dengan peta monitoring hari tanpa hujan, sebagian besar wilayah Jawa, Bali dan Nusa Tenggara sudah tidak mengalami hujan lebih dari 30 hari,” ujar Edhy dalam Rapat Koordinasi Mitigasi dan Adaptasi Kekeringan, di auditorium kantor Kementan, Jakarta, Senin (8/7/2019).

Hal tersebut tentunya menjadi ancaman pagi para petani. Mereka menghadapi resiko kekeringan hingga puso atau gagal panen.

Upaya mitigasi

Untuk mengurangi dampak musim kemarau tahun ini, menurut Sarwo Edhy, akan dilakukan pemanfaatan sumber-sumber air dan embung pertanian. Saat ini, Kementan sudah memiliki 11.654 unit embung pertanian.

Embung pertanian itu dapat dimanfaatkan sebagai bank air, yang menampung air hujan atau  air dari sumber-sumber air terdekat untuk disalurkan melalui pipanisasi.

“Kemudian kami manfaatkan nanti untuk sawah-sawah tadah hujan yang memang sulit mendapatkan sumber air di musim kemarau,” terang Edhy.

Baca jugaMusim Kemarau, Petani Bali Tetap Produktif Berkat Embung

Untuk itu, dia berpesan kepada daerah-daerah dengan potensi kekeringan di tahun ini agar segera mengusulkan untuk dibuatkan embung pertanian.

Selain embung pertanian, Edhy juga meminta agar alat mesin pertanian ( alsintan) berupa pompa air, yang sudah dibagikan pada periode 2015-2018, untuk dimanfaatkan dengan baik.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X