KILAS

Komoditas Hortikultura Meningkat, Indonesia Wajib Kuasai Pasar Ekspor

Kompas.com - 13/07/2019, 17:56 WIB
Direktur Jenderal (Dirjen) Hortikultura Suwandi mengatakan peningkatan produksi hortikultura harus diimbangi dengan penguatan sistem pemasarannya. Dok. Humas KementanDirektur Jenderal (Dirjen) Hortikultura Suwandi mengatakan peningkatan produksi hortikultura harus diimbangi dengan penguatan sistem pemasarannya.

Baca juga: Ekspor Pertanian Naik, Petani Makin Sejahtera

Pasalnya, Indonesia baru bisa memasukkan lima komoditas buah, yaitu pisang, salak, lengkeng, manggis, dan buah naga.

Sesuai arahan Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman, Kementerian Pertanian ( Kementan) terus memperbaiki sistem distribusi, logistik, dan pemasaran produk hortikultura.

Asal tahu saja, Direktorat Jenderal (Ditjen) Hortikultura sudah mengembangkan aplikasi bernama "Sartika" untuk menghubungkan produsen, pelaku, pemasar, hingga lembaga sertifikasi.

"Saat ini juga tengah dibangun pusat grosir hortikultura modern di Sidoarjo yang mengoneksikan antara hasil pertanian dan konsumen strategis seperti perhotelan, restoran, koki, perusahaan katering, tokoh buah modern, supermarket, grosir," kata Suwandi.

Bahkan, pusat grosir itu langsung terhubung dengan pasar ekspor dengan membangun warehouse dan wholesale produk Indonesia di Singapura, Malaysia, China, Hongkong, dan Jepang.

Fokus peningkatan kualitas

Sementara itu, Guru Besar Ekonomi Pertanian Institut Pertanian Bogor (IPB) M. Firdaus mengatakan, pemerintah harus tetap fokus menggarap komoditas hortikultura tertentu yang strategis.

Hal ini utamanya untuk menggebrak dan menguasai pasar ekspor.

"Permintaan dunia ke depan masih terus meningkat untuk produk pertanian primer dan hasil olahannya, khususnya hortikultura," ujar Firdaus dalam permyataan tertulis, Sabtu (13/7/2019).

Firdaus pun menekankan untuk lebih menguasai pasar global. Pengembangan buah dan sayur harus lebih fokus pada peningkatan kualitas dan persaingan harga.

Sementara itu, untuk tanaman hias dan obat fokus pada kuantitas dan kontinuitas produksi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X