2019, Bekraf Mulai Realisasikan 1 Kota Kreatif di Dekat Jakarta

Kompas.com - 15/07/2019, 14:15 WIB
Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf dalam paparannya tentang sosialisasi Rindekraf di Jakarta, Senin (15/7/2019) FIKA NURUL ULYAKepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf dalam paparannya tentang sosialisasi Rindekraf di Jakarta, Senin (15/7/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Ekonomi Kreatif ( Bekraf) Triawan Munaf mengatakan akan mulai merealisasikan kota kreatif mulai tahun Ini. Adapun kota tersebut terletak dekat dengan Jakarta.

"Mulai tahun ini kami akan merealisasikan kota kreatif, di 1 kota di dekat Jakarta. 1 jam dari Jakarta. Tidak usah saya sebutkan nama kotanya, nanti harga tanahnya malah makin mahal," kata Triawan Munaf dalam Sosialisasi Peraturan Presiden Rindekraf di Jakarta, Senin (15/7/2019).

Triawan mengatakan, nantinya kota kreatif itu akan dibangun di tanah seluas 5.000 ha dengan 6 sub-sektor, yaitu kuliner, fashion, kriya, film, musik, dan game. Nantinya, ekosistem kreatif ini akan bernama Bekraf Creative District (BCD).

Baca: Bekraf Dorong Munculnya Kota-kota Kreatif

"Namanya Bekraf Creatif District (BCD). Insya Allah akan ada 5.000 ha yang terpisah-pisah di satu kota, dibuat 6 sektor. Nanti kan ada BCD kuliner, fashion, film, kriya dan sebagainya," jelas Triawan.

Triawan menyebut, pembangunan kota kreatif ini tidak menggunakan APBN, tapi akan bekerjasama dengan BUMN dan pihak swasta baik dari pendanaan maupun pembangunan. Sayangnya, Triawan enggan menyebut besaran dananya.

"Tidak ada APBN sama sekali. Kami bersinergi dengan BUMN dan swasta. Ada Real Estate Indonesia (REI) juga untuk pembangunan properti. Dananya juga besar sekali, tapi tidak lebih besar dari dana pemindahan Ibukota," ungkap dia.

Adapun pembagian dana untuk masing-masing sektor akan disesuaikan dengan kebutuhan tiap sektor dan banyaknya dampak positif yang dihasilkan dari sektor tersebut ke dalam perekonomian negara.

Triawan juga berharap, perealisasian kota ini mampu mengembangkan ekosistem ekonomi kreatif yang tak hanya sekedar pameran.

"Tentu sektor yang menyumbangkan lebih besar itu lebih banyak. Saya harap ini bisa kembangkan ekosistem dengan kebijakan dan realisasi yang kita atur. Karena sebesar apapun dana yang dikeluarkan tapi kalau kebijakan belum mendukung, belum ada ekosistem, enggak akan jalan, hilang, cuma pameran aja. Kita enggak mau, kita enggak mau begitu," pungkasnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X