Sejak 2015, Angka Ketimpangan Indonesia Terus Turun

Kompas.com - 15/07/2019, 18:15 WIB
Kepala BPS Suhariyanto KOMPAS.com/MUTIA FAUZIAKepala BPS Suhariyanto

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatatan tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk Indonesia yang diukur dengan gini rasio sebesar 0,382.

Angka tersebut lebih rendah 0,002 poin jika dibandingkan dengan rasio gini September 2018 yang sebesar 0,384 dan menurun 0,007 poin jika dibandingkan dengan rasio gini Maret 2018 yang sebesar 0,324 poin.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan secara nasional rasio gini Indonesia konsisten turun sejak Maret 2015, meski selama periode 2012 hingga September 2014 angka rasio gini Indonesia cenderung fluktuatif.

"Mulai Maret 2015 hingga Maret 2019 nilainya (rasio gini) terus menurun. Kondisi ini menunjukkan bahwa selama periode Maret 2015-Maret 2019 terjadi perbaikan pemerataan pengeluaran di Indonesia," ujar Suhariyanto di Jakarta, Senin (14/5/2019).

Baca: Seberapa Parah Ketimpangan Ekonomi di Indonesia?

Adapun secara perbandingan desa-kota, rasio gini di daerah perkotaan Indonesia pada Maret 2019 tercatat sebesar 0,392, naik dibanding rasio gini September 2018 yang sebesar 0,391. Sedangkan dibanding dengan Maret 2018, angka rasio gini tersebut menurun dari yang sebelumnya sebesar 0,401.

Adapun di daerah pedesaan, angka rasio gini Maret 2019 tercatat sebesar 0,317 atau lebih rendah dibanding September 2018 yang sebesar 0,319, juga lebih rendah dari rasio gini Maret 2018 yang sebesar 0,324.

Sementara, berdasarkan ukuran ketimpangan Bank Dunia, distribusi pengeluaran pada kelompok 40 persen terbawah di Indonesia sebesar 17,71 persen. Artinya, pengeluaran penduduk pada MAret 2019 berada pada kategori tingkat ketimpangan rendah.

Adapun jika dirinci menurut wilayah, di daerah perkotaan distribusi pengeluaran kelompok 40 persen terbawah sebesar 16,93 persen yang berarti tergolong pada kateori ketimpangan sedang.

"Sementara untuk daerah pedesaan, angkanya tercatat sebesar 20,59 persen, yang berarti tergolong pada angka ketimpangan rendah," ujar Suhariyanto.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X