Sudahkah Teknologi Memperkuat Gaya Bisnis Perempuan Indonesia?

Kompas.com - 18/07/2019, 18:54 WIB
Sejumlah perempuan pelaku UMKM mengikuti Samsung OneWeek Program di kampus UPI Bandung, Kamis (18/7/2019). KOMPAS.com/ Moh LatiefSejumlah perempuan pelaku UMKM mengikuti Samsung OneWeek Program di kampus UPI Bandung, Kamis (18/7/2019).
Penulis Latief
|

BANDUNG, KOMPAS.com - Kemajuan teknologi masa kini bisa dipakai perempuan untuk melawan keterbatasannya, terutama perempuan yang terjun menjadi pebisnis atau enterpreneur selain juga harus mengurus keluarga sebagai tugas utamanya.

Dengan teknologi, mereka menjadi tokoh kuat di tengah bisingnya perkataan soal bonus demografi Indonesia.

Makin hari semakin banyak terlihat di sekeliling kita perempuan terjun berbisnis, mulai menjual nasi uduk di pinggir jalan, menawarkan camilan dari rumah ke rumah, kantor ke kantor, hingga memasarkan produk batik secara online.

Ya, makin banyak perempuan disibukkan dengan rutinitas tersebut selain mengurus suami dan anak-anaknya.

Tapi, berapa banyak perempuan Indonesia yang benar-benar sudah menggunakan kemajuan teknologi untuk memajukan bisnis mereka itu? Sudah sebaik apa mereka memasarkan bisnisnya di tengah menggilanya tren bisnis online?

Berapa banyak perempuan yang harus rela bisnisnya tumbang lantaran kalah saing, padahal belum setahun terjun menjual produk? Berapa banyak perempuan Indonesia yang tak juga bisa bikin foto produk yang bagus dan percaya diri memamerkan jualannya di media sosial?

Baca juga: Dorong UKM Go Digital dan Go Ekspor, Bank Indonesia Gandeng Shopee

Berdasarkan data Survei Sosial Ekonomi Nasional pada Maret 2017 yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) terdapat 68,59 persen perempuan Indonesia menggunakan perangkat seluler dengan perincian 74, 73 persen di pedesaan dan 61,63 persen di perkotaan.

Data tersebut juga memaparkan bahwa penggunaan penggunaan internet untuk media sosial oleh perempuan Indonesia mencapai 79,92 persen dengan 91,67 persen di antaranya mengakses melalui telepon seluler.

Sementara itu, menurut data World Bank ada 43 persen UMKM dimiliki perempuan dari total keseluruhan UMKM yang ada di Indonesia.

"Melihat kenyataan inilah, kami membuat program yang bisa memperkuat kemampuan perempuan sebagai pelaku UMKM, yaitu meningkatkan wawasan dan kemampuan mereka dalam menggunakan teknologi digital," ujar Kanghyun Lee, Vice President Samsung Electronics Indonesia pada jumpa pers Samsung OneWeek Program di kampus UPI Bandung, Kamis (18/7/2019).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X