KILAS

Modernisasi Sektor Pertanian, Langkah Tepat Menuju Revolusi Industri 4.0

Kompas.com - 22/07/2019, 09:17 WIB
Kementerian Pertanian (Kementan) memberikan puluhan unit alat mesin pertanian (Alsintan) kepada kelompok tani di Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Bantuan ini dalam rangka meningkatkan hasil produktivitas pertanian. Dok. Humas KementanKementerian Pertanian (Kementan) memberikan puluhan unit alat mesin pertanian (Alsintan) kepada kelompok tani di Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Bantuan ini dalam rangka meningkatkan hasil produktivitas pertanian.

KOMPAS.com - Modernisasi pada sektor pertanian akan menjadi agenda utama Kementerian Pertanian ( Kementan) dalam menyongsong era revolusi industri 4.0.

Hal tersebut menjadi menarik karena alat pertanian yang digunakan akan serba digital.

Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan Sarwo Edhy mengatakan terobosan ini salah satunya untuk menghadapi bonus demografi yang diperkirakan mencapai 64 persen dari total penduduk Indonesia. 

"Bonus demografi ini akan menghadirkan besarnya komposisi usia produktif ketimbang usia non-produktif," ujarnya melalui rilis tertulis, Minggu (22/7/2019).

Baca juga: Sambut Bonus Demografi, Indonesia Dorong Negara G-20 Kerja Sama

Oleh karena itu, lanjut Sarwo Edhy, Kementan terus membuat kebijakan dan program terobosan untuk mentransformasi pertanian tradisional menjadi modern serta meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM).

"Apalagi sejak tahun 2014 Kementan telah mendistribusikan bantuan alat mesin pertanian dalam jumlah besar, yakni lebih dari 400.000 unit," kata Sarwo Edhy.

Dia menambahkan, seluruh bantuan terbukti telah memberi manfaat besar, terlebih untuk menghadapi era revolusi industri 4.0.

Namun, di sisi lain bantuan dan bonus itu dapat memberi ancaman jika tidak dikelola dengan baik.

"Terutama dari aspek penyediaan lapangan pekerjaan yang sesuai dengan SDM. Karena itu Kementan juga memperhatikan dari sisi pengembangan SDM," ungkapnya.

Alsintan tersebut berupa 38 unit traktor roda dua, 13 unit cultivator atau pengolah tanah, 29 unit pompa air, 15 unit power thresher (perontok padi), 7 unit corn sheller (mesin pemipil jagung), serta 1 unit dryer (pengering).Dok Kementerian Pertanian Alsintan tersebut berupa 38 unit traktor roda dua, 13 unit cultivator atau pengolah tanah, 29 unit pompa air, 15 unit power thresher (perontok padi), 7 unit corn sheller (mesin pemipil jagung), serta 1 unit dryer (pengering).
Alsintan

Melalui modernisasi, lanjut Sarwo Edhy, generasi muda akan merasa bangga karena sektor pertanian mampu memberikan pendapatan yang tidak kalah besar dengan upah seorang pegawai lain. 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X