Kasus Perusahaan Tekstil Terbesar Gagal Bayar Bunga Obligasi, Ini Kata Bos BCA

Kompas.com - 24/07/2019, 21:11 WIB
Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja KOMPAS.com/AMBARANIE NADIAPresiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja

JAKARTA, KOMPAS.com - Belakangan publik tengah ramai membahas kasus gagal bayar bayar obligasi perusahaan tekstil terbesar Indonesia, PT Delta Merlin Dunia Textile yang baru saja menerbitkan obligasi 300 juta dollar AS.

Menanggapi hal tersebut, Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk (KOMPAS100: BBCA) Jahja Setiaatmadja mengatakan, apa yang terjadi pada anak usaha Duniatex Group itu tidak mencerminkan kondisi industri tekstil secara keseluruhan.

Pasalnya, di beberapa sektor industri justru mendapatkan cipratan pesanan baru dari Amerika Serikat. Hal ini karena impor tekstil yang biasanya dipenuhi oleh China jadi terhambat lantaran adanya perang dagang.

"Kalau bicara tekstil, saya dapat informasi pengusaha tekstil yang mengatakan mereka bisa mendapatkan new order dari Amerika Serikat sebagai substitusi karena mereka nggak bisa impor dari China," ujar Jahja ketika memberikan paparan kinerja semester I di Jakarta, Rabu (24/7/2019).

Baca juga: Perusahaan Tekstil Terbesar Indonesia Gagal Bayar Bunga Obligasi, Bank Mandiri Kaget

Namun memang di bisnis spinning atau pemintalan terjadi masalah karena harga bahan pokok kapas yang beberapa waktu belakangan mengalami penurunan setelah sebelumnya mencapai harga tertingginya.

Hal ini menyebabkan beberapa pengusaha berspekulasi dan memasok kebutuhan bahan pokok kapas secara besar-besaran. Hal tersebut membuat ongkos produksi mereka jadi melonjak.

"Pada waktu mulai turun, kaya currency, atau gold, ketika (harga cotton) mulai turun ada yang spekulasi, takutnya harga naik lagi. Mereka beli banyak buat inventory ternyata turun terus jadi margin tergerus," ujar Jahja.

Baca juga: BNI Mulai Mitigasi Risiko Gagal Bayar Obligasi Duniatex

Walaupun demikian, Jahja mengatakan hal tersebut tidak begitu berpengaruh terhadap seleksi penyaluran kredit BCA. Sebab, pada dasarnya BCA cenderung berhati-hati dan konservatif dalam memilih debitur.

"Kita berhati-hati dalam pengajuan, khususnya industri tertentu, kalau ada potensi masalah, ada syarat tambahan, seperti cashflow perusahaan yang harus terjaga," ujar Jahja.

"Kita menjaga baik hubungan dengan nasabah. Kalau dia nasabah baru kita bisa completely say no. Tapi kalau dia nasabah lama yang besar dan bagus, kemudian dia mau ekspansi, kalau ada danger kita mitigasi dengan tambahan syarat," ujar dia.

Gagal Bayar

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X