Jonan Sebut Ada Perdebatan Antar Menteri soal Perpres Mobil Listrik

Kompas.com - 29/07/2019, 05:07 WIB
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan saat melakukan uji coba penggunaan B30 di Kementerian ESDM, Jakarta, Kamis (13/6/2019). Jonan menyebut ada perdebatan antar menteri soal Perpres Mobil Listrik. KOMPAS.com/AKHDI MARTIN PRATAMAMenteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan saat melakukan uji coba penggunaan B30 di Kementerian ESDM, Jakarta, Kamis (13/6/2019). Jonan menyebut ada perdebatan antar menteri soal Perpres Mobil Listrik.

JAKARTA, KOMPAS.com - Peraturan Presiden (Perpres) terkait ekosistem industri mobil listrik di Indonesia hingga saat ini belum juga terbit. Sebanernya ada kendala apakah?

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan mengungkapkan, kendala penerbitan perpres tersebut karena adanya pro kontra di antara anggota Kabinet Kerja.

"Peraturan Presiden ditunggu hampir 1,5 tahun, debat antar menteri enggak selesai-selesai. Ada yang pro mobil listrik, ada yang melawan," ungkap Ignasius Jonan di Jakarta, Minggu (28/7/2019).

"Ini semestinya harus selesai," tambah dia.

Baca juga: Luhut Sebut 2 Lokasi Hyundai untuk Bangun Pabrik Mobil Listrik

Proses perdebatan panjang antar menteri itu terkait pembahasan komponen lokal yang kelak akan membantu produsen dalam memproduksi kendaraan listrik nasional.

"Kalau menunggu komponen lokal dibangun 100 persen, saya kira (orang-orang) yang bikin peraturan sudah pensiun juga enggak jadi," kata Jonan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Antara
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X