Lorem Ipsum Kompas, Lord of Broken Heart, dan Kekuatan Netizen di Era Mobilisasi

Kompas.com - 29/07/2019, 05:44 WIB
YouTuber Gofar Hilman yang menggelar acara Ngobam (Ngobrol Bareng Musisi) bersama Didi Kempot di Wedangan Gulo Klopo, Kartosuro, Jawa Tengah, Minggu (14/7/2019) KOMPAS.com/RACHMAWATIYouTuber Gofar Hilman yang menggelar acara Ngobam (Ngobrol Bareng Musisi) bersama Didi Kempot di Wedangan Gulo Klopo, Kartosuro, Jawa Tengah, Minggu (14/7/2019)

KOMPAS.com - Harian Kompas menampilkan kesalahan karena muncul tulisan Lorem Ipsum di bagian kuping kanan halaman 1 pada 10 Juli 2019. Sesuatu yang awalnya tak disengaja, kemudian menjadi viral dan membuat netizen penasaran.

Banyak dari teman-teman saya yang membeli Kompas terbitan hari itu. Mereka yang sebagian besar sudah tak lagi membaca koran, pada hari itu mereka beli dan membaca Harian Kompas. Mereka rela melakukannya untuk melihat langsung momentum unik yang belum tentu terjadi lagi.

Alih-alih mendapatkan sorotan negatif, banyak pihak yang justru mengapresiasi Kompas setelah satu-dua netizen memaklumi munculnya tulisan Lorem Ipsum tersebut. Kesalahan adalah hal yang manusiawi.

“Mungkin editornya butuh liburan,” tulis seorang netizen mengomentari munculnya Lorem Ipsum tersebut.

Baca juga: Salah Cetak Lorem Ipsum di Harian Kompas, Begini Asal-usul Teksnya

Netizen lainnya mengatakan, “Ini edisi collectable.”

Foto-foto yang memuat tulisan Lorem Ipsum ramai bertebaran di media sosial maupun grup-grup WhatsApp, hingga menjadi hype. Bahkan sempat menjadi trending topic di salah satu platform medsos.

Manajemen Kompas pun pada akhirnya ikut “menunggangi arus” yang muncul di medsos, yakni dengan menebar diskon 30 persen untuk pembelian sejumlah produk. Dan, hal itu cukup efektif menjaring konsumen baru.

Lord of Broken Heart

Beranjak dari Lorem Ipsum Harian Kompas, publik belakangan sedang demam lagu-lagu Didi Kempot. Lagu-lagu berbahasa Jawa melankolis yang menggambarkan kesedihan karena patah hati dan segudang pengkhianatan lainnya.

Ya, penyanyi campursari asal Solo ini menjadi buruan para netizen. Ke manapun Didi Kempot pentas, anak-anak milenial selalu berjejal. Tak peduli hafal atau tidak dengan lirik yang dibawakan, mereka bergoyang. Tak lupa, merekam aksi panggung dan suasana pentas Lord of Broken Heart ini.

Mereka lantas mengunggahnya di status WhatsApp, Instagram story, Facebook, hingga Twitter. Mereka ingin menunjukkan bahwa mereka adalah bagian dari komunitas yang belakangan terus membesar: sad boys dan sad girls.

Baca: Didi Kempot, The Godfather of Broken Heart Asal Solo yang Ciptakan 800 Lagu

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X