Lorem Ipsum Kompas, Lord of Broken Heart, dan Kekuatan Netizen di Era Mobilisasi

Kompas.com - 29/07/2019, 05:44 WIB
YouTuber Gofar Hilman yang menggelar acara Ngobam (Ngobrol Bareng Musisi) bersama Didi Kempot di Wedangan Gulo Klopo, Kartosuro, Jawa Tengah, Minggu (14/7/2019) KOMPAS.com/RACHMAWATIYouTuber Gofar Hilman yang menggelar acara Ngobam (Ngobrol Bareng Musisi) bersama Didi Kempot di Wedangan Gulo Klopo, Kartosuro, Jawa Tengah, Minggu (14/7/2019)

Sejak didirikan di Solo Jawa Tengah beberapa waktu lalu, komunitas sad boys dan sad girls penggemar Didi Kempot ini terus menyedot perhatian publik. Netizen yang menyatakan menjadi fans dari Lord of Broken Heart ini jumlahnya makin bertambah tiap hari.

Puncaknya adalah ketika seorang You Tubers, Gofar Hilman berkolaborasi dengan Didi Kempot. Dalam acara tersebut, Gofar menayangkan aksi panggung Lord of Broken Heart dari awal hingga akhir. Setelahnya, makin banyak orang termobilisasi, terutama para millenials yang mungkin sebelumnya tidak akrab dengan karya-karya si Bapak Patah Hati Nasional ini.

Pada pentas Didi Kempot yang ada di Jakarta baru-baru ini, terlihat pengunjung membeludak. Nama Didi Kempot pun semakin berkibar.

Di You Tube, lagu-lagu Didi Kempot semakin laris dan jumlah viewer-nya terus mengalami kenaikan belakangan ini.

Joyfull Traffic Management ala Pemkot Depok

Dari Didi Kempot, kita perlu sedikit menyinggung kabar yang muncul di Depok. Para netizen yang tinggal di selatan Jakarta ini, beberapa waktu belakangan ramai berkomentar terkait rencana Pemkot Depok yang menerapkan Joyfull Traffic Management. Caranya, yakni memutar lagu yang dinyanyikan Wali Kota M Idris di berbagai perempatan lampu merah lantas di kota ini.

Mendengar rencana itu, netizen bereaksi. Mereka berpendapat bahwa Pemkot Depok menempuh langkah yang ngawur.

Kota yang kini sedang menghadapi masalah kemacetan lalu lintas parah serta tata ruang yang amburadul, wali kotanya justru menggagas kebijakan yang jauh dari substansi masalah.

Baca: Wali Kota Depok: Kalau Warga Tak Senang Ada Lagu di Lampu Merah, Ya Kami Cabut...

Mereka yang menolak, sedikit-demi sedikit mulai bersuara. Alih-alih menyalurkan aspirasinya lewat DPRD, publik lebih senang menyampaikan pendapatnya lewat medsos.

Berbagai postingan dibuat oleh netizen. Mulai hanya dari sekedar status, hingga meme dibuat sebagai respons atas kebijakan tersebut.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X