Investasi Emas Cocok untuk Milenial, Ini Alasannya

Kompas.com - 31/07/2019, 08:35 WIB
Ilustrasi emas batangan. THINKSTOCKPHOTOSIlustrasi emas batangan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat ini investasi emas tengah menjadi primadona. Banyak kalangan khususnya milenial sudah beralih dan mencoba investasi emas. Lebih banyak keuntungan yang didapat katanya.

Lalu, apa saja keuntungan tersebut? Bagi Anda yang baru mau memulai investasi emas, simak dulu keuntungan investasi ini dibanding investasi yang lainnya.

1. Mudah dicairkan

Emas adalah aset yang mudah dicairkan alias sangat likuid dibanding model investasi lain seperti saham, obligasi, deposito berjangka, atau logam mulia lainnya.

Karena sifatnya sangat likuid, emas adalah aset yang bisa dicairkan untuk kebutuhan darurat dan mendesak lainnya.

"Semakin banyak orang paham, emas itu adalah pilihan investasi yang sekaligus hedging. Milenial nabung sedikit-sedikit saat membutuhkan bisa dijadikan agunan. Begitu kita punya tabungan emas, bisa mendapatkan akses funding dengan bunga yang relatif murah dan kompetitif," kata Direktur Pengembangan Produk dan Pemasaran Pegadaian Harianto Widodo di Jakarta, Selasa (30/7/2019).

Baca: Harga Emas Naik, Ini Pendorongnya

Untuk itu, Harianto menyarankan Anda untuk berinvestasi emas jika aset Anda ingin aman. Tapi, tidak semua portofolio investasi Anda dilarikan ke investasi emas, melainkan harus dilakukan diversifikasi.

"Kita tidak sarankan semua portofolionya di emas ya, tapi paling tidak, kalau mau aman 10 persen dari aset kita itu dalam bentuk emas," ujar Harianto.

2. Hasilkan Capital Gain

Tak seperti saham dan mata uang kripto pada umumnya, menyimpan emas justru menghasilkan keuntungan. Pasalnya menurut Harianto, emas memang cenderung stabil dari zaman dulu hingga hari ini.

"Menyimpan emas ini tidak menghasilkan return cash flow, tapi akan menghasilkan capital gain. capital gain ini akan terasa kalau mainnya panjang, 8-10 tahun ini bisa 7-8 persen," ungkap Harianto.

"Jadi cocok untuk milenial daripada kripto yang enggak jelas naik turunnya," pungkas Harianto.

3. Pengganti Uang

Emas bisa digunakan sebagai pengganti mata uang bila suatu saat terjadi krisis moneter. Sebab, dahulu emas memang kerap digunakan untuk alat tukar sebelum mata uang resmi diterbitkan.

"Kalau ada krismon, itu emas bisa digunakan untuk mata uang, karena memang dulunya mata uang," ungkap Harianto.

4. Banyak Tersedia di Platform Digital

Saat ini, investasi emas telah banyak tersedia di platform digital seperti Pegadaian. Tentu saja penggunaan platform digital ini memudahkan milenial yang terbiasa dengan gadget.

Di Pegadaian sendiri, kata Harianto, investasi emas bisa menggunakan aplikasi Pegadaian Digital Service. Dari situ, pengguna bisa mengakses segala macam transaksi, mulai dari membuka tabungan, jual beli, transfer emas, mencetak emas, dan gadai tabungan emas.

"Tapi setelah daftar, harus aktifasi ke loket alias Pegadaian dahulu untuk bisa mengakses transaksi," ucap Harianto.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X