Nestle Investasi Rp 1,4 Triliun untuk Perluas Tiga Pabrik di Indonesia

Kompas.com - 31/07/2019, 19:03 WIB
Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto saat menandatangani prasasti perluasan tiga pabrik Nestle di Indonesia, Rabu (31/7/2019). FARIDAMenteri Perindustrian Airlangga Hartanto saat menandatangani prasasti perluasan tiga pabrik Nestle di Indonesia, Rabu (31/7/2019).

KARAWANG, KOMPAS.com - PT Nestle Indonesia memperluas tiga pabriknya di Indonesia dengan investasi sebesar 100 juta dollar AS atau setara sekira Rp 1,4 triliun.

Investasi tersebut digunakan untuk meningkatkan 25 persen kapasitas produksi Nestle di tiga pabrik yang berada di Karawang Jawa Barat, Kejayan Jawa Timur, dan Panjang Lampung.

Presiden Direktur Nestle Indonesia Dharnesh Gordhon mengungkapkan, investasi tersebut digunakan untuk memproduksi produk minuman cair, seperti Milo, Nescafe Ready to Drink, produk susu steril murni Bear Brand, dan Maggi untuk kebutuhan kuliner.

"Perluasan pabrik ini merupakan bentuk komitmen Nestle Indonesia untuk menciptakan manfaat bersama. Tidak hanya melalui produk berkualitas tinggi dan bernutrisi, tapi sekaligus memberikan dampak positif jangka panjang bagi masyarakat secara luas melalui kegiatan yang kami lakukan bersamaan dengan pengembangan bisnis kami," katanya dalam peletakan batu pertama perluasan pabrik di pabrik Nestle Indonesia, Karawang, Rabu (31/7/2019).

Baca juga: Nestle Populerkan Kopi Lampung

Gordhon juga berharap investasi tersebut turut meningkatkan produktivitas dan kualitas hasil pertanian petani dan peternak, sebagai pemasok bahan baku. Saat ini sekitar 50.000 peternak dan petani cokelat hingga kopi yang yang menjadi pemasok Nestle Indonesia.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto menyambut baik keputusan Nestle menambah investasi dan menambah kapasitas produksi di Indonesia. Hal ini menunjukkan optimisme perusahaan multinasional terhadap peluang yang ada di Indonesia.

Airlangga menyebut, hingga kuartal I tahun 2019, pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) industri makanan dan minuman mencapai 6,77 persen, di atas pertumbuhan PDB industri nasional sebesar 5,07 persen. Sektor tersebut berkontribusi sebesar 35,58 persen terhadap PDB industri non migas dan sebesar 6,35 persen terhadap PDB nasional.

Hal ini menjadikan industri makanan dan minuman sebagai salah satu sektor dengan kontribusi PDB terbesar.

Baca juga: Indonesia Dongkrak Ekspor Makanan dan Minuman ke Afrika Selatan

Sementara itu, pada tahun 2018 ekspor industri makanan dan minuman masing-masing tumbuh sebesar 11,71 persen dan 3,16 persen. Di sisi lain, sektor tersebut mampu menarik investasi sebesar 383 juta dollar AS atau setara Rp 5,3 triliun dan Rp 8,9 triliun sampai dengan kuartal I 2019, serta menyerap tenaga kerja sampai 1,2 juta orang pada 2018.

"Jadi wajar kalau Nestle ekspansi. Setelah beroperasi selama 48 tahun, (Nestle) diharapkan menjadi investment ambassador of Indonesia in food and beverage sector," katanya.

Saat ini, kata dia, tingkat konsumsi susu per kapita masyarakat Indonesia masih sebesar 16,9 kilogram per kapita per tahun. Sementara di negara lain mencapai sekitar 36,2 kilogram per kapita per tahun.

"Potensi pertumbuhannya masih sangat tinggi," tutur Airlangga.

Baca juga: Ini Solusi Transformasi Digital untuk Industri Makanan Minuman di Indonesia

Airlangga menyebut pemerintah mengapresiasi model bisnis Nestle Indonesia yang menggandeng lebih dari 50.000 peternak sapi sebagai pemasok bahan baku.

"Kami akan mengadopsi model Nestle bagi peternak di Indonesia," katanya



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Link Pendaftaran BPUM 2021 Online di Jakarta dan Berbagai Daerah Lain

Link Pendaftaran BPUM 2021 Online di Jakarta dan Berbagai Daerah Lain

Whats New
17.387 Perusahaan Telah Mendaftar Vaksinasi Gotong Royong

17.387 Perusahaan Telah Mendaftar Vaksinasi Gotong Royong

Whats New
Kabar Gembira bagi UMKM Eksportir Pemula, Garuda Bakal Diskon 50 Persen Tarif Kargo

Kabar Gembira bagi UMKM Eksportir Pemula, Garuda Bakal Diskon 50 Persen Tarif Kargo

Smartpreneur
Simak Tiga Strategi Marketing Dalam Menjalankan Usaha di Bulan Ramadan

Simak Tiga Strategi Marketing Dalam Menjalankan Usaha di Bulan Ramadan

Smartpreneur
[KURASI KOMPASIANA] Tantangan bagi 'Anak Bawang' di Tempat Kerja, Apa yang Sebaiknya Dilakukan?

[KURASI KOMPASIANA] Tantangan bagi "Anak Bawang" di Tempat Kerja, Apa yang Sebaiknya Dilakukan?

Rilis
Rupiah Menguat Usai BI Pertahankan Suku Bunga, IHSG Justru Melemah

Rupiah Menguat Usai BI Pertahankan Suku Bunga, IHSG Justru Melemah

Whats New
Ada Larangan Mudik, Pengusaha Bus Minta Insentif ke Pemerintah

Ada Larangan Mudik, Pengusaha Bus Minta Insentif ke Pemerintah

Whats New
Masih Bisa Daftar, Cek Penerima BPUM 2021 di Eform.bri.co.id

Masih Bisa Daftar, Cek Penerima BPUM 2021 di Eform.bri.co.id

Whats New
BI Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2021 Jadi 4,1-5,1 Persen

BI Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2021 Jadi 4,1-5,1 Persen

Whats New
Sebelum Mudik Dilarang, Tiket Kereta sampai 5 Mei Sudah Bisa Dibeli

Sebelum Mudik Dilarang, Tiket Kereta sampai 5 Mei Sudah Bisa Dibeli

Whats New
Laba Perusahaan Ini Melonjak 853 Persen Ditopang Penjualan Alat Swab Antigen

Laba Perusahaan Ini Melonjak 853 Persen Ditopang Penjualan Alat Swab Antigen

Whats New
BI Tahan Suku Bunga Acuan di Level 3,5 Persen

BI Tahan Suku Bunga Acuan di Level 3,5 Persen

Whats New
Kemenhub: Tingkat Kecelakaan Bus dan Truk Terus Meningkat

Kemenhub: Tingkat Kecelakaan Bus dan Truk Terus Meningkat

Whats New
Modal Rakyat Gandeng Bukalapak Beri Modal ke UMKM hingga Rp 2 Miliar

Modal Rakyat Gandeng Bukalapak Beri Modal ke UMKM hingga Rp 2 Miliar

Whats New
Kemendag: Harga Ayam Capai Rp 44.000, Ini Semua Teriak...

Kemendag: Harga Ayam Capai Rp 44.000, Ini Semua Teriak...

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X