KILAS

Tingkatkan Ekspor Tekstil, API Adakan Pertemuan dengan CCI Amerika Serikat

Kompas.com - 01/08/2019, 13:50 WIB
Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) dan Bank BRI New York Agency menyelenggarakan  acara bertajuk 2019 US cotton Spesial Trade Mission from Indonesia Reception di New York, Minggu (21/7/2019). Dok. Humas Bank BRIAsosiasi Pertekstilan Indonesia (API) dan Bank BRI New York Agency menyelenggarakan acara bertajuk 2019 US cotton Spesial Trade Mission from Indonesia Reception di New York, Minggu (21/7/2019).

KOMPAS.com - Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) berkomitmen untuk terus mendukung dan memberikan kontribusi terhadap program pemerintah pusat dalam menyeimbangkan posisi neraca perdagangan antara Indonesia dan Amerika Serikat.

Salah satu upaya yang dilakukan adalah peningkatan volume ekspor tekstil dan garmen, di samping impor kapas dari Amerika Serikat (AS) yang telah berjalan hingga saat ini.

Chairman Badan Pengurus Nasional API Ade Sudrajat menjelaskan, hingga saat ini Amerika Serikat masih menjadi negara tujuan utama ekspor tekstil dan garmen Indonesia dengan nilai 4.7 miliar dollar AS pada 2018, disusul Jepang dan China.

Selain itu, menurut Ade, potensi ekspor tekstil ke Amerika masih sangat besar. Sebab, volume impor tekstil Amerika yang berasal dari Indonesia masih berada di kisaran 5 persen, dari volume total impor tekstil dan garmen Amerika.

Baca juga: Barata Ekspor Komponen Turbin Pembangkit Listrik ke Australia

Dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (1/8/2019), API menilai, produk tekstil Indonesia bisa bersaing di pasar Amerika Serikat karena kualitas tekstil Indonesia sangat kompetitif. Meskipun utilisasi dari kapasitas produksi belum optimal.

Untuk terus memperbesar peluang ekspor itu, API melaksanakan pertemuan bisnis dengan Cotton Council International (CCI) Amerika Serikat, produsen kapas, serta pembeli utama tekstil dan garmen Indonesia di beberapa negara bagian Amerika Serikat.

Tujuannya, untuk membahas impor kapas dan ekspor tekstil dan garmen Indonesia.

Kegiatan bertajuk “2019 US Cotton Special Trade Mission from Indonesia Reception” itu menjadi salah satu agenda delegasi API dalam misi dagangnya ke Amerika Serikat.

Dukungan BRI

API pun ke sana tak lepas karena didukung PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk melalui Unit Kerja Luar Negerinya, BRI New York Agency (BRINYA).

Baca juga: Berkinerja Positif, BRI Jadi Emiten Kinerja Terbaik di Ajang CSA Award

"Kegiatan itu merupakan salah satu wujud peran aktif Bank BRI dalam mendukung program pemerintah untuk memacu pertumbuhan ekspor, khususnya di sektor non-migas," ucap General Manager BRINYA Tri Hartono.

Terkait upaya API untuk meningkatkan ekspor tekstil, Tri menjelaskan, BRI siap mendukung dan menjembatani perdagangan antara pengusaha tekstil dan garmen di Indonesia dengan business partner-nya di Amerika Serikat.

Dalam hal ini, termasuk penyediaan jasa perbankan baik dari sisi fasilitas pendanaan maupun layanan finansial lainnya. Misalnya, trade finance dan payment services yang dapat memperlancar aktifitas ekspor dan impor antar kedua negara.

Sebagai informasi, acara tersebut dilaksanakan di Omni Berkshire Place Hotel, Manhattan, New York, Minggu (21/7/2019).

Selain CCI Amerika Serikat dan API, acara itu dihadiri juga oleh 20 pimpinan perusahaan tekstil dan garmen Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IPO NETV, Karyawan Dapat 2,91 Persen Saham, Apa Manfaatnya?

IPO NETV, Karyawan Dapat 2,91 Persen Saham, Apa Manfaatnya?

Whats New
Anggarkan Capex Rp 247 Miliar, DRMA Bidik Pertumbuhan Double Digit pada 2022

Anggarkan Capex Rp 247 Miliar, DRMA Bidik Pertumbuhan Double Digit pada 2022

Rilis
Janji Pemerintah Jokowi Bangun Ibu Kota Baru: Hindari Utang dan Tidak Bebani APBN

Janji Pemerintah Jokowi Bangun Ibu Kota Baru: Hindari Utang dan Tidak Bebani APBN

Whats New
Bawang Putih dan Cabai Rawit Merah Naik, Berikut Harga Pangan Jakarta Hari Ini

Bawang Putih dan Cabai Rawit Merah Naik, Berikut Harga Pangan Jakarta Hari Ini

Whats New
Smelter Timbal ZINC Mulai Uji Coba Produksi

Smelter Timbal ZINC Mulai Uji Coba Produksi

Rilis
NETV Resmi Melantai di BEI, Bakal Kembangkan Pemanfaatan Metaverse

NETV Resmi Melantai di BEI, Bakal Kembangkan Pemanfaatan Metaverse

Whats New
Bangun IKN Baru Berpotensi Bikin Utang RI Bengkak, Baiknya Ditunda atau Jalan Terus?

Bangun IKN Baru Berpotensi Bikin Utang RI Bengkak, Baiknya Ditunda atau Jalan Terus?

Whats New
Laba Bersih BNI 2021 Naik 3 Kali Lipat Jadi Rp 10,89 Triliun

Laba Bersih BNI 2021 Naik 3 Kali Lipat Jadi Rp 10,89 Triliun

Whats New
Basuki Minta Rp 46 Triliun ke Sri Mulyani untuk Bangun Ibu Kota Baru

Basuki Minta Rp 46 Triliun ke Sri Mulyani untuk Bangun Ibu Kota Baru

Whats New
Afiliator Binary Option Ilegal, Transaksinya Dilarang

Afiliator Binary Option Ilegal, Transaksinya Dilarang

Whats New
Sering Dianggap Mata Uang Islam, dari Mana Asal Dinar dan Dirham?

Sering Dianggap Mata Uang Islam, dari Mana Asal Dinar dan Dirham?

Whats New
Intip Besarnya Tambahan Penghasilan Kepala Dinas di DKI Jakarta

Intip Besarnya Tambahan Penghasilan Kepala Dinas di DKI Jakarta

Whats New
Sudah 7.416 Wajib Pajak Ikut Tax Amnesty Jilid II, Pelaporan Harta Tembus  Rp 6,03 Triliun

Sudah 7.416 Wajib Pajak Ikut Tax Amnesty Jilid II, Pelaporan Harta Tembus Rp 6,03 Triliun

Whats New
Sinar Mas Mining Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Posisi dan Syaratnya

Sinar Mas Mining Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Sebelum Tukar Dollar AS, Cek Kurs Rupiah di BNI, BRI, BCA, CIMB Niaga, dan Bank Mandiri

Sebelum Tukar Dollar AS, Cek Kurs Rupiah di BNI, BRI, BCA, CIMB Niaga, dan Bank Mandiri

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.