Menteri Susi Sebut Laut Indonesia Sering Tercemar Limbah Minyak

Kompas.com - 01/08/2019, 18:12 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti saat memberikan sambutan pada acara Festival Pulo Duo 2019 yang dilaksanakan dari tanggal 25 hingga 28 Juli 2019 di Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah. Dok. KemenparMenteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti saat memberikan sambutan pada acara Festival Pulo Duo 2019 yang dilaksanakan dari tanggal 25 hingga 28 Juli 2019 di Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Susi Pudjiastuti menyebut laut Indonesia sudah sering tercemar limbah minyak kotor sebelum kebocoran minyak Pertamina terjadi.

Menurutnya, banyak pihak tidak bertanggung jawab membuang limbah minyak ke laut. Alhasil, Indonesia bersama Filipina dinobatkan menjadi tempat pembuangan limbah minyak kotor.

"Sebetulnya laut Indonesia terancam sudah lama, karena banyak praktek-praktek pembuangan oil di laut kita. Jadi Indonesia dan Filipina ini dikenal oleh kalangan pembuang limbah sebagai tempat pembuangan minyak kotor," kata Susi dalam konferensi pers bersama Pertamina di Jakarta, Kamis (1/8/2019).

Baca juga: Menteri Susi Minta Pertamina Pastikan Tumpahan Minyak Teratasi dengan Tuntas

Tak hanya limbah minyak, laut Indonesia saat ini juga tercemar limbah plastik yang berujung termakan biota laut.

"Kita ini terkenal sebagai negara yang lautnya digunakan untuk pembuangan minyak-minyak kotor dan pengimpor sampah-sampah kotor. Sampah kita sudah banyak ngapain lain kita impor sampah?" jelas Susi.

Untuk itu, dia pun berencana membahas masalah ini pada forum TNI Angkatan Laut mendatang. Tujuannya agar TNI mampu menjaga laut Indonesia secara maksimal.

Baca juga: Susi: Setiap Hari Akan Ada 500 Monster Sampah Plastik di Jakarta Jika....

Namun terkait tumpahan minyak yang terjadi di anjungan YY sumur YYA-1 Pertamina, Susi mengaku tidak terlalu khawatir. Sebab, Pertamina bertanggung jawab untuk melakukan perbaikan secara keseluruhan, pun banyak pihak yang membantu penanganan masalah tersebut.

"Yang terjadi di Karawang dan laut utara ini, saya tidak terlalu khawatir, ada Bu Nicke, ada Bu Rini, dan kerjasama BUMN juga pasti akan meng-handle dengan baik. Kita berharap recovery-nya cepat," harap Susi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X