INDEF: Target Pertumbuhan Ekonomi 5,3 Persen Sulit Dicapai

Kompas.com - 07/08/2019, 19:45 WIB
Konfrensi pers respon terhadap pertumbuhan ekonomi triwulan II 2019 bersama INDEF di Jakarta, Rabu (7/8/2019). FIKA NURUL ULYAKonfrensi pers respon terhadap pertumbuhan ekonomi triwulan II 2019 bersama INDEF di Jakarta, Rabu (7/8/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Direktur Ekonom Institute for Development of Economics and Finance ( INDEF) Eko Listiyanto menilai pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III 2019 mencapai 3,14 persen secara kuartalan (qtq).

Adapun angka tersebut diambil dari rata-rata pertumbuhan kuartal III dua tahun terakhir sejak memanasnya perang dagang AS-China.

"Kemungkinan besar di angka 3,14 persen. Sementara triwulan IV diprediksi akan lebih rendah dibanding triwulan III 2019," kata Eko di Jakarta, Rabu (7/8/2019).

Prediksi ini menyiratkan proyeksi pertumbuhan ekonomi di angka 5,3 persen sampai akhir tahun 2019 semakin sulit untuk ditempuh. Pasalnya, momentum Lebaran dan Pilpres yang digadang-gadang akan menyumbang pertumbuhan ekonomi justru berputar arah.

Baca juga: Pertumbuhan Ekonomi RI Melambat di Kuartal II-2019, Mengapa?

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), pertumbuhan ekonomi menurun 0,2 persen menjadi 5,05 persen pada kuartal II 2019 dibanding kuartal I 2019 yang mencapai 5,07 persen. Pertumbuhan ini juga melambat dibanding kuartal II 2018 yang mencapai 5,27 persen (yoy).

" Pertumbuhan ekonomi di triwulan II memang didorong oleh momentum Lebaran. Tapi sebenarnya momentum Lebaran itu tidak selalu mendorong pertumbuhan ekonomi, buktinya sekitar 7 tahun terakhir tidak selalu momentum Lebaran mendongkrak. Lebaran itu kadang bisa naik, kadang biasa saja, kadang lebih rendah," ungkap Eko.

Meski angka 5,3 persen sulit dicapai, Eko menilai Indonesia masih memiliki kesempatan mencapai pertumbuhan ekonomi di angka 5,1 persen. 

Baca juga: Pertumbuhan Ekonomi RI Melambat, Ini Fakta-faktanya

Caranya dengan memanfaatkan momentum tertentu, seperti Harbolnas, libur Natal, dan libur tahun baru.

"Pertumbuhan ekonomi 2019 akan mencapai 5,3 persen mungkin susah. Yang lebih realistis INDEF memproyeksi ada peluang untuk tumbuh 5,1 persen, itu pun pemerintah harus kerja ekstra keras," ucap Eko.

"Makanya, ada beberapa momentum yang tidak boleh terlewat lagi seperti Harbolnas, Natal, kemudian disambung dengan libur tahun baru. Artinya, sisi pariwisata saat momen-momen itu ada peluang mendongkrak. Tapi itu baru peluang, kalau tiket pesawat mahal seperti kemarin bisa jadi peluangnya hilang juga," sebut dia.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X