YLKI: Apa Maskapai Berani Main-main Menggunakan Komponen Abal-abal?

Kompas.com - 10/08/2019, 05:04 WIB
Ilustrasi: Sejumlah maskapai nasional terparkir di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Balikpapan Kalimantan Timur KOMPAS.com/ Bambang P. JatmikoIlustrasi: Sejumlah maskapai nasional terparkir di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Balikpapan Kalimantan Timur

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi menantang pemerintah untuk menurunkan Tarif Batas Atas (TBA) dan menghapus Tarif Batas Bawah (TBB).

Menurutnya, TBA sebesar 16 persen masih kurang efektif untuk meraih market pasar berdasarkan kemampuan daya beli.

"TBA 16 persen ya masih kurang. Berani enggak pemerintah menurunkan TBA sekalian menghapuskan TBBnya. karena TBB itu siluman, tidak ada dalam UU penerbangan ketentuan soal TBB," kata Tulus Abadi di Jakarta, Jumat (9/8/2019).

Baca juga: Garuda Indonesia: Penurunan Tarif Batas Atas Hambat Pendapatan Kami

Tulus mengatakan, saat ini pemerintah menetapkan TBA masih berdasarkan keinginan untuk membeli (willingness to pay), bukan kemampuan daya beli masyarakat (ability to pay).

Sementara TBB, dia berpendapat peraturan penentuan harga tiket pesawat seperti BB tidak diregulasi negara lain. Peraturan TBB di Indonesia memang hanya dijadikan perlindungan untuk mencegah persaingan tidak sehat.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X