Ini Cara Negosiasi Gaji buat Calon Karyawan Pemalu

Kompas.com - 14/08/2019, 05:51 WIB
Ilustrasi wawancara kerja MangoStar_StudioIlustrasi wawancara kerja

KOMPAS.com - Kemampuan yang dimiliki setiap orang memang beragam. Ada yang diberikan kelebihan berupa kemampuan komunikasi yang sangat baik, namun ada juga yang merasa kesulitan untuk menyampaikan pendapat.

Bagi sebagian orang yang merasa memiliki kemampuan komunikasi yang kurang baik, hal itu tentu akan memengaruhi keahlian mereka ketika bekerja. Merasa kurang nyaman saat berkomunikasi paling banyak dialami bagi mereka yang mempunyai kepribadian introvert.

Bagi orang-orang dengan kepribadian introvert, mengemukakan pendapat pada khalayak umum seringkali membuat mereka merinding sendiri. Bukan tak mungkin perasaan ini akan terjadi saat sudah berada di dunia kerja.

Salah satu hal penting yang dipengaruhi oleh kemampuan komunikasi atau negosiasi yang baik adalah saat ingin mengajukan kenaikan gaji. Karena sifatnya yang penting dan harus dilaksanakan sesegera mungkin bila memungkinkan, menegosiasikan gaji merupakan suatu tantangan tersendiri bagi kaum introvert.

Agar negosiasi gaji yang dilakukan Anda yang pendiam berjalan lancar, coba lakukan cara berikut ini seperti dikutip dari Cermati.com.

1. Persiapkan Semua Hal yang Ingin Disampaikan ke Atasan

Saat merasa berhak mendapatkan gaji yang lebih tinggi, Anda tentu perlu menyiapkan hal-hal apa saja menjadi dasar keingingan tersebut. Mengumpulkan data pencapaian kerja serta perkembangan kemampuan adalah yang wajib Anda siapkan sebelum menemui atasan.

Anda juga perlu mencari informasi terlebih dahulu mengenai berapa banyak gaji yang diinginkan. Pastikan bahwa nominal gaji tersebut tidak terlampau tinggi, dan sebisa mungkin sesuaikan kenaikan gaji yang Anda inginkan dengan dengan tingkat kualitas pada diri Anda.

Namun, saat kenaikan gaji yang diajukan terlalu kecil, Anda akan menjadi pihak yang dirugikan. Jadi, persiapkan terlebih dahulu semua hal yang dapat mendukung argumen Anda untuk dapat meningkatkan ‘harga jual’ diri Anda.

Saat Anda dapat menjelaskan hal tersebut dengan terperinci, sudah pasti atasan Anda akan dapat menghargai Anda sebagai karyawan yang patut dipertimbangkan untuk mendapat kenaikan gaji.

2. Perkirakan Respons yang Mungkin Disampaikan Atasan

Meski telah memiliki dasar pendukung kenaikan gaji, Anda juga perlu memikirkan jawaban yang mungkin akan diberikan oleh atasan Anda. Tak perlu spesifik, Anda harus bisa menanggapi jawaban atasan saat tidak menyetujui negosiasi kenaikan gaji yang diajukan.

Ketika negosiasi tersebut tidak berjalan sesuai rencana meski telah memiliki argumen yang valid, Anda tentu perlu meyakinkan atasan Anda pada kualitas diri yang dimiliki. Anda dapat menjelaskan kontribusi lebih apa yang bisa Anda berikan dengan peningkatan kemampuan yang Anda miliki tersebut.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X