KILAS

Ribuan Sawah di Lebak Kering, Kementan Galakkan Asuransi Pertanian

Kompas.com - 16/08/2019, 08:00 WIB
Berdasarkan data di Posko Kekeringan Dinas Pertanian Kabupaten Lebak tercatat seluas 2.247 ha lahan mengalami kekeringan. Dok. Humas KementanBerdasarkan data di Posko Kekeringan Dinas Pertanian Kabupaten Lebak tercatat seluas 2.247 ha lahan mengalami kekeringan.

KOMPAS.com – Terkait hadirnya musim kemarau panjang, Kementerian Pertanian ( Kementan) telah melakukan berbagai usaha dalam mengatasi kekeringan.
Salah satunya adalah menggalakkan program Asuransi Usaha Tanaman Padi (AUTP) bagi para petani.

Asal tahu saja, musim kemarau kali ini telah menyebabkan ribuan sawah mengalami puso. Hal ini pula yang dialami petani di Kabupaten Lebak.

Mereka gagal panen dan hanya bisa meratapi sawah mereka yang kering. Kekeringan akibat kemarau panjang ini berlangsung sejak Juni 2019. Akibatnya debit air irigasi menurun drastis.

Baca juga: Subsidi Asuransi Pertanian, Kementan Kucurkan Rp 163 Miliar

Berdasarkan data di Posko Kekeringan Dinas Pertanian Kabupaten Lebak tercatat seluas 2.247 ha lahan mengalami kekeringan dan terdiri dari seluas 1.538 ha terdampak kategori ringan.

Lalu, seluas 434 ha terdampak sedang dan seluas 282 ha terkena kekeringan berat. Sedangkan, angka tanam hingga Juli 2019 seluas 8.838 ha.

Pentingnya asuransi

Menurut Direktur Jenderal (Dirjen) Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan Sarwo Edhy, AUTP sangatlah penting bagi petani. Pasalnya, manfaat asuransi ini bisa dirasakan pada kala musim kering seperti saat ini.

"Preminya murah karena dapat subsidi dari pemerintah, jadi hanya Rp 36.000 per hektar (ha) dari aslinya Rp 180.000. Sayang sekali kalau petani tidak ikut. Karena jika mereka gagal panen, ‘kan ada uang yang akan cair sebesar Rp 6 juta per ha," ujarnya melalui rilis tertulis, Kamis (15/8/2019).

Mendapati banyak petani Lebak yang belum ikut AUTP, Sarwo Edhy pun meminta Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Lebak Dede Supriatna untuk rajin mensosialisasikan AUTP kepada para petani.

"Tolong AUTP ini terus disosialisasikan kepada petani di sini karena sangat bermanfaat. Tolong ya pak Kepala Dinas," kata Sarwo Edhy.

Baca juga: Gagal Panen, Petani di Karawang Tak Merugi Berkat Asuransi Pertanian

Menanggapi permintaan Dirjen PSP, Dede pun berjanji untuk lebih intens lagi mensosialisasikan AUTP kepada para petani di Lebak.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X