KILAS

Optimalkan Lahan Rawa, Kementan Gencar Galakan Program Serasi

Kompas.com - 16/08/2019, 16:00 WIB

KOMPAS.com – Guna mengoptimalkan pemanfaatkan potensi lahan dan rawa yang tersedia, Kementerian Pertanian lewat Direktorat Jenderal (Ditjen) Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) menggencarkan Program Selamatkan Rawa, Sejahterakan Petani (Serasi).

Adapun untuk tahun 2019, program tersebut diprioritaskan di Propinsi Sumatera Selatan (Sumsel), Sulawesi Selatan (Sulsel), dan Kalimantan Selatan (Kalsel) yang menjadi lokasi pertama. Tepatnya di Kabupaten Barito Kuala.

Selanjutnya, untuk tahun 2020 akan diperluas ke beberapa provinsi lainnya yang memiliki potensi pengelolaan lahan rawa guna peningkatan Indeks Pertanaman (IP) dan provitas padi.

Hal tersebut disampaikan langsung oleh Direktur Jenderal (Dirjen) PSP Sarwo dalam keterangan resmi usai melakukan kunjungan kerja (kunker) di lokasi pertama Program Serasi, Kamis (15/8/2019).

Baca juga: Dukungan Ditjen PSP Kementan Majukan Potensi Pertanian Kabupaten Landak

"Kedatangan kami untuk melihat lebih dekat progress kegiatan dan pemanfaatan lahan pasca pelaksanaan konstruksi tata kelola air rawa," kata Sarwo.

Ketua Gabungan Kelompok Petani (Gapoktan) Kolam Kiri Dalam I Purwanto mengaku sangat bersyukur dan berterima kasih kepada Kementerian Pertanian terhadap Program #Serasi 2019.

"Program Serasi ini benar-benar memberikan manfaat dalam peningkatan produksi di lahan yang kami garap," kata Purwanto.

Buktinya, lanjut Purwanto, saat ini petaninya dapat melakukan pertanaman ketiga (IP 300) dengan prakiraan produksi yang dihasilkan pun berkisar 4,5-5 ton per hektar.

Baca juga: Mentan: Sumsel dan Kalsel Jadi Bukti Keberhasilan Program Serasi

Bila dibandingkan dengan sebelumnya, yaitu hanya satu kali (IP 100) dan hanya mampu memproduksi 2,5-3 ton per hektar, tentu pertanaman yang sekarang dapat dikatakan meningkat cukup jauh.

Apresiasi yang sama pun datang dari kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Kabupaten Barito Kuala, Murniati.

Menurutnya, Serasi sangat membantu petani di wilayah Kabupaten Barito Kuala, yang mana pada saat musim kemarau sangat kekurangan air dan pada musim hujan terjadi kebanjiran.

"Normalisasi saluran, adanya saluran konektivitas dan penyediaan gorong-gorong telah mengatasi kendala air sehingga Petani dapat melakukan budidaya padi melalui peningkatan IP dan provitas," kata Muniarti.

Baca juga: Pemanfaatan Alsintan Bisa Jadi Solusi Atasi Kekeringan

Disampaikan pula, kendala kekurangan tenaga kerja pada pengelolaan lahan rawa, telah teratasi dengan penyediaan alsintan bantuan Kementerian Pertanian.

Namun, penyediaan alat olah tanah dan Rice Milling Unit (RMU) pun masih diperlukan sebagai upaya antisipasi percepatan tanam dan pananganan panen di Wilayah Barito Kuala.

Tentu, keberhasilan pelaksanaan Program Serasi tidak terlepas dari dukungan pihak lain. Misalnya para penyuluh dan partisipasi Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Darat (AD).

Mereka telah melakukan pendampingan dan pengawalan, mulai dari proses pelaksanaan konstruksitata kelola air hingga introduksi teknologi budidaya.

Baca juga: Ribuan Sawah di Lebak Kering, Kementan Galakkan Asuransi Pertanian

Komandan Rayon Militer (Danramil) Kecamatan Barambai (Kodam 1005) Syahrian Noor mengatakan, adanya kekompakan antar kelompok tani serta kemudahan penerimaan petani terhadap program baru, merupakan modal keberhasilan percepatan pelaksanaan kegiatan.

Hal senada pun disampaikan penyuluh desa setempat M Gozali Rahman. Ia mengakui Serasi berdampak terhadap peningkatan IP dan peningkatan provitas.

Optimalisasi pemanfaatan lahan Serasi, sebagaimana terlihat pada areal sawah disekitarnya, di mana adanya pertanaman jagung atau jeruk serta komoditi hortikultura lainnya menjadi pola integrasi pertanaman yang bisa dijadikan sumber penambahan penghasilan bagi petani.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.