Mendag Prediksi Kondisi Ekspor Indonesia Masih Sulit di 2020

Kompas.com - 19/08/2019, 12:57 WIB
Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita di Jakarta, Senin (19/8/2019). KOMPAS.com/AKHDI MARTIN PRATAMAMenteri Perdagangan Enggartiasto Lukita di Jakarta, Senin (19/8/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita memprediksi pertumbuhan ekspor Indonesia di tahun 2020 masih akan sulit.

Hal tersebut merupakan akibat perang dagang antara Amerika Serikat dan China yang belum juga berakhir.

“Seperti yang saya gambarkan bahwa kondisi (ekspor di 2020) tidak mudah, memang itu fakta yang ada, (perang dagang AS dan China) kapan berakhirnya, kita enggak tahu,” ujar Enggar di Jakarta, Senin (19/8/2019).

Enggar mengatakan, kondisi sulit tersebut masih akan terjadi hingga pemilu di AS diselenggarakan. Dia berharap perang dagang antara AS dan China segera berakhir yang akhirnya bisa berdampak pada pertumbuhan ekspor Indonesia.

Baca juga: Kemendag Gandeng E-commerce Untuk Genjot Ekspor

Kendati begitu, lanjut Enggar, Presiden Joko Widodo sudah memerintahkan dirinya untuk mencari peluang dari perang dagang tersebut.

“Kita ambil mereka banyak sekali yang relokasi industrinya dan sekarang kita harus tangkap itu. Karena tanpa itu kita tidak mungkin ada penambahan ekspor, bahkan penurunan iya,” kata Enggar.

Politisi Partai Nasdem itu menambahkan, Indonesia bisa meningkatkan ekspornya ke China. Salah satu komoditi yang bisa ditingkatkan ekspornya, yakni buah-buahan.

Ekspor kita harus spesifik, kita tidak mungkin ekspor ke China tekstil. Apa sih yang mereka perlukan, buah-buahan tropis, sarang burung walet yang saat ini banyak ilegal. CPO juga tidak ada batasan di China, dan kemudian batubara dan kemudian nikel itu mereka butuh besar sekali,” ucap dia.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
komentar di artikel lainnya
Close Ads X