KILAS

Bappenas: Program Kementan Terbukti Memacu Pertumbuhan Ekonomi Daerah

Kompas.com - 19/08/2019, 14:37 WIB
Ilustrasi petani KOMPAS/GREGORIUS MAGNUS FINESSOIlustrasi petani

KOMPAS.com – Direktur Keuangan Negara dan Analisis Moneter, Badan Perencanaan Pembangunan Nasional ( Bappenas) Boediastoeti Ontowirjo mengatakan program Kementerian Pertanian ( Kementan) berhasil memacu pertumbuhan ekonomi di daerah lewat belanja alat mesin pertanian ( Alsintan) dan input produksi.

“Setiap peningkatan 1 persen belanja Alsintan, maka akan mendorong 0,33 persen peningkatan subsektor pertanian, peternakan, perburuan, dan jasa pertanian di daerah,” ujar Boediastoeti melalui rilis tertulis, Senin (19/8/2019).

Boediastoeti menambahkan Bappenas telah melakukan riset terhadap efektivitas belanja kementerian dan lembaga pemerintah terhadap pertumbuhan ekonomi dalam kurun 2011 hingga 2018.

Baca juga: Kementan dan Kominfo Dilibatkan dalam Penanggulangan Karhutla

Belanja barang mendorong pertumbuhan ekonomi hingga 0,08 persen, sementara belanja modal hanya mendorong 0,03 persen dan belanja pegawai hanya 0,01 persen.

Padahal, dalam alokasi anggaran 2016 hingga 2017 belanja modal naik paling tinggi Rp 39,1 triliun, diikuti belanja barang sebesar Rp 31,8 triliun dan belanja pegawai Rp 7,5 triliun.

"Belanja barang yang produktif dapat menjadi terobosan ke depannya ketimbang belanja modal," tegasnya.

Bukti nyata

Akademisi Institut Pertanian Bogor (IPB), Prima Gandhi sependapat dengan hasil riset Bappenas terkait efektivitas belanja kementerian dan lembaga pemerintah terhadap pertumbuhan ekonomi. Di mana menyebutkan program Menteri Pertanian (Mentan) Amran Sulaiman dan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti memacu pertumbuhan daerah.

Oleh karena itu, Gandhi menilai sektor pertanian dan perikanan Indonesia memiliki kontribusi penting bagi pertumbuhan dan pembangunan ekonomi nasional.

“Pertama, kontribusi devisa. Ekspor produk pertanian dan produk perikanan yang menggantikan produk impor akan menjadi sumber penting bagi surplus Neraca Perdagangan,” jelasnya.

Merujuk data Badan Pusat Statistik (BPS), ekspor komoditas pertanian 2013 hanya 33 juta ton, tetapi pada 2018 melonjak tajam menjadi 42,5 juta ton. Dengan begitu ada kenaikan 9 juta ton dan rata-rata kenaikan ekspor per tahunnya 2,4 juta ton.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X