Ingin Mempersiapkan Dana Pensiun? Simak Tips Berikut

Kompas.com - 20/08/2019, 12:31 WIB
Ilustrasi mempersiapkan dana pensiun SHUTTERSTOCK/LOVEYDAY12Ilustrasi mempersiapkan dana pensiun

JAKARTA, KOMPAS.com - Kehidupan di hari tua memang sebaiknya dipersiapkan sedini mungkin. Pasalnya, kita tidak pernah tahu kebutuhan-kebutuhan mendadak apa saja yang bakal dibutuhkan di hari tua kelak.

Mempersiapkan dana pensiun sedini mungkin menjadi hal krusial agar hari tua menjadi lebih tenang di kemudian hari.

Lalu, bagaimana cara mempersiapkan dana pensiun sehingga kehdiupan mas atua menjadi lebih tenang?

Baca juga: Milenial Perlu Siapkan Dana Pensiun Sejak Dini, Begini Tips Memulainya

1. Harus tahu kapan akan pensiun

Perencana Keuangan Eko Indarto mengatakan, seseorang ahrus mengetahui kapan dia akan pensiun sehingga bisa mengukur besaran dana pensiun yang dibutuhkan.

"Kalalu zaman sekarang pensiun nggak harus usai 55 tahun. Tapi bisa meminta sendiri," ujar dia ketika dihubungi Kompas.com, Senin (19/8/2019).

Dia pun mencontohkan, ketika seseorang memutuskan untuk pensiun di usia 55 tahun, dan rata-rata angka harapan hidup penduduk Indonesia adalah 76 tahun, maka dia harus mempersiapkan biaya kehidupan di masa tua untuk kebutuhan selama 21 tahun.

Baca juga: Perencanaan Tepat, Masa Pensiun Pun Nikmat

2. Komitmen dan konsisten menabung

Eko menjelaskan, komitmen dan konsistensi dibutuhkan ketika seseorang ingin serius menyiapkan uang pensiun.

Setiap bulan, seseorang setidaknya menyisihkan 10 persen dari penghasilan untuk dana pensiun.

"Katakanlah dia hidup dengan gaya hidup Rp 5 juta per bulan, maka kebutuhan dia rp 60 juta per tahun. Nah tinggal hitung kebutuhan yang lain," ujar Eko.

Baca juga: Sri Mulyani Akan Hemat Kertas SK Kenaikan Pangkat hingga Pensiun PNS

3. Simpan di instrumen dengan risiko tinggi

Karena dana pensiun merupakan jenis investasi jangka panjang, Eko menyarankan untuk menyimpan dana pensiun di instrumen yang memiliki risiko tinggi, namun di sisi lain juga memberikan return yang tinggi.

"Seperti saham, reksadana saham, properti, bisnis, itu bisa digunakan sebagai alternatif," jelas Eko.

Selain itu, Eko pun mengingatkan, sebelum seseorang menyiapkan dana pensiun, terlebih dahulu dirinya perlu untuk menyiapkan dana darurat sebesar 3 kali pengeluaran bulanan.

"Ketika dia menabung sebesar 10 persen dari penghasilan bulanan dan terkumpul tiga kali pengeluaran bulanan itu sudah jadi dana darurat. Ini kan kemudian masih terus menyisihkan, sesudah terkumpul tiga kali pengeluaran bulanan yang dia sisihkan, kemudian bukan lagi dana darurat sifatnya, tapi investasi. Bisa jadi dana pensiun," ujar dia.

Baca juga: Masih Kerja di Usia Pensiun? Jangan Lupa Lakukan Strategi ini

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.