Menelisik 3 dari 4 Faktor Leadership Gap Syndrome

Kompas.com - 20/08/2019, 13:16 WIB
Ilustrasi ThinsktockIlustrasi

KOMPAS.com - Meneruskan perjalanan kita pada Seri Kepemimpinan di Era Millennial, pada edisi kali ini kita bahas sisa Faktor kedua, ketiga dan keempat dari 4 Faktor yang memicu terjadinya Leadership Gap Syndrome atau Gejala Jurang Kepemimpinan di Era Millennial. 

Pada dasarnya, faktor pertama, adalah penyebab utama yang akan menurunkan atau berpengaruh terhadap hadirnya 3 faktor yang akan kita jelaskan.

Faktor kedua adalah Kompetensi yang berbeda antara Generasi Millennial dengan Generasi Kolonial, perbedaan kompetensi ini khususnya pada kompetensi yang berkaitan dengan proses pengambilan keputusan.

Generasi Kolonial sangat menyukai proses Analisis yang lebih mendalam dan membutuhkan waktu yang cukup agar kualitas keputusan menjadi sangat bertenaga dan menghasilkan dampak bisnis yang dahsyat dan bisa dipertanggung jawabkan secara moral dan rasional.

Sedangkan anak-anak Millennial sangat lihai dan ahli dalam menemukan “jalan pintas” melalui Inovasi dan Kreatifitas yang mengagumkan.

Jalan pintas yang kami maksud adalah cara-cara baru yang belum pernah dipikirkan oleh atasan mereka Para Kolonial, dengan cara baru tersebut proses pengambilan keputusan menjadi lebih cepat dan hemat, dengan kata lain lebih efisien.

Namun apa yang terjadi?

Generasi Kolonial yang senior ini tidak bisa menerima proses yang dilakukan para Millennial, dalam persepsi mereka apa yang dilakukan oleh Generasi Millennial menyalahi kaidah dan pakem yang selama ini mereka yakini. Sehingga mereka menolak dan meragukan semua masukan dan keputusan yang dibuat oleh adik-adik Millennial.

Secara pasti, hal ini memicu friksi diantara mereka. Karena gagal dikelola dengan baik, maka friksi tersebut berkembang menjadi konflik yang terbuka atau konflik yang tertutup, dan kita tahu konflik yang terjadi ini adalah bagian dari beberapa Gejala Jurang Kepemimpinan.

Faktor ketiga adalah perbedaan Paradigma yang terjadi antara Generasi Kolonial dengan Generasi Millennial. Perbedaan ini terutama pada paradigma yang berkaitan dengan makna bekerja, bagi sebagain Generasi Kolonial bekerja adalah bagian dari beribadah dan pengabdian seumur hidup kepada Korporasi dan Profesi, sehingga mereka akan sanggup bertahan lama stay di suatu perusahaan, hingga maut atau pensiun yang memisahkan.

Baca : Memahami Leadership Gap Syndrome

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Bisa Dapat Porsi dari Laba LPI hingga 30 Persen

Pemerintah Bisa Dapat Porsi dari Laba LPI hingga 30 Persen

Whats New
Soal Pendaftaran Tanah secara Elektronik, Ini Kata Kementerian ATR

Soal Pendaftaran Tanah secara Elektronik, Ini Kata Kementerian ATR

Whats New
KKP Lepasliarkan 16.975 Ekor Benih Lobster Hasil Selundupan

KKP Lepasliarkan 16.975 Ekor Benih Lobster Hasil Selundupan

Whats New
Dewan Pengawas Sebut Dugaan Korupsi Dana Investasi BPJS Ketenagakerjaan Merupakan Potential Loss Selama 2020

Dewan Pengawas Sebut Dugaan Korupsi Dana Investasi BPJS Ketenagakerjaan Merupakan Potential Loss Selama 2020

Whats New
Platform Ini Terima Donasi Bitcoin untuk Bantu Korban Bencana Alam

Platform Ini Terima Donasi Bitcoin untuk Bantu Korban Bencana Alam

Rilis
Dorong Produksi Lokal, Mentan Usulkan Kedelai Masuk Bagian Pangan Strategis

Dorong Produksi Lokal, Mentan Usulkan Kedelai Masuk Bagian Pangan Strategis

Whats New
Jamkrindo Telah Beri Penjaminan Kredit Modal Kerja Rp 9,34 Triliun

Jamkrindo Telah Beri Penjaminan Kredit Modal Kerja Rp 9,34 Triliun

Whats New
Pasar Respons Perpanjangan Masa PPKM, IHSG Tak Mampu Bangkit

Pasar Respons Perpanjangan Masa PPKM, IHSG Tak Mampu Bangkit

Whats New
Bandingkan Lembaga Investasi di Beberapa Negara, Sri Mulyani Sebut LPI Mirip di India

Bandingkan Lembaga Investasi di Beberapa Negara, Sri Mulyani Sebut LPI Mirip di India

Whats New
IHSG Ditutup Melemah, Rupiah Menguat Tipis

IHSG Ditutup Melemah, Rupiah Menguat Tipis

Whats New
Naiknya Joe Biden Dinilai Tak Beri Dampak Signifikan Investasi Langsung AS ke RI

Naiknya Joe Biden Dinilai Tak Beri Dampak Signifikan Investasi Langsung AS ke RI

Whats New
BEI Mulai Implementasikan Klasifikasi Baru untuk Sektor Saham

BEI Mulai Implementasikan Klasifikasi Baru untuk Sektor Saham

Whats New
Pengusaha Ungkap Temuan Beras Impor Vietnam yang Rembes ke Pasar

Pengusaha Ungkap Temuan Beras Impor Vietnam yang Rembes ke Pasar

Whats New
Realisasi Investasi RI di 2020 Mencapai Rp 826,3 Triliun

Realisasi Investasi RI di 2020 Mencapai Rp 826,3 Triliun

Whats New
Jokowi Perintahkan Bahlil Gaet Investasi Rp 900 Triliun di 2021

Jokowi Perintahkan Bahlil Gaet Investasi Rp 900 Triliun di 2021

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X