Harta Tergerus 15 Miliar Dollar AS, Para Konglomerat Hong Kong Serukan Stop Demo

Kompas.com - 20/08/2019, 14:42 WIB
Massa pengunjuk rasa membawa plakat dalam aksi demo di Hong Kong, Minggu (18/8/2019). AFP / LILLIAN SUWANRUMPHAMassa pengunjuk rasa membawa plakat dalam aksi demo di Hong Kong, Minggu (18/8/2019).

KOMPAS.com - Aksi protes di Hong Kong sudah berlangsung selama sekitar 10 minggu dan belum ada tanda-tanda mau berakhir. Demonstrasi itu menganggu aktivitas ekonomi mengganggu penerbangan di bandara, dan menyebabkan volatilitas di pasar saham.

Anjloknya pasar saham Hong Kong membuat nilai kekayaan miliarder atau konglomerat Hong Kong tergerus.

Menurut perkiraan Financial Times, nilai kekayaan 10 warga terkaya Hong Kong hangus lebih dari 15 miliar dollar AS sejak demonstrasi merebak di Hong Kong.

Harta orang terkaya se-Hong Kong Li Ka-Shing, contohnya, menyusut 3 miliar dollar AS sejak Juli 2019 lalu, menurut hitungan Financial Times yang dikutip Business Insider. Sering disebut "Superman," miliarder berusia 90 tahun itu sekarang memiliki kekayaan bersih 27 miliar dollar AS.

Menurut Forbes, Li, lahir di China tetapi pindah ke Hong Kong pada tahun 1940 untuk melarikan diri dari invasi Jepang. Ia memulai kariernya sebagai pekerja pabrik. Dia memupuk kekayaan dari bisnis pengembang real-estate dan investor pada operator pelabuhan dan operator telepon seluler CK Hutchison Holdings.

Makin memanasnya demo di Hong Kong membuat Li Ka-Shing dan sejumlah miliarder lain menyerukan diakhiri aksi protes tersebut.

The South China Morning Post melaporkan, Li bahkan mengeluarkan iklan di koran-koran lokal Hong Kong yang menyerukan diakhirinya protes pada 15 Agustus 2019 lalu. Iklan tersebut berisi pesan, "Hentikan kemarahan dan kekerasan atas nama cinta,". Iklan ini ditandatangani langsung oleh Li Ka-shing.

Miliarder yang juga pengembang real estat Peter Woo juga menyerukan penghentian aksi demonstrasi. "Sudah waktunya untuk berpikir secara mendalam. Melawan RUU ekstradisi adalah 'pohon besar' dari gerakan ini. Seruan besar satu-satunya ini telah diterima oleh pemerintah, jadi pohon ini tumbang,” ujarnya.

Lebih dari 1 miliar kekayaan pribadi Woo amblas sejak aksi protes dimulai, menurut Bloomberg. Harta kekayaan Woo sekarang bernilai 11 miliar dollar AS. Menurut Bloomberg Billionaire Index, Woo merupakan orang terkaya kedelapan di Hong Kong.

Swire Pacific, pemilik maskapai Cathay Pacific, maskapai Hong Kong juga merilis pernyataan pada 13 Agustus yang menyerukan diakhirinya "kegiatan ilegal dan perilaku kekerasan."

"Swire Pacific sangat prihatin dengan kekerasan dan gangguan yang sedang berlangsung yang berdampak pada Hong Kong," kata konglomerat yang bermarkas di Hong Kong itu dalam pernyataannya.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X