Ada No Deal Brexit, Defisit Anggaran Inggris Melonjak

Kompas.com - 21/08/2019, 17:41 WIB
Inggris tak siap no deal Brexit ThinkstockInggris tak siap no deal Brexit

LONDON, KOMPAS.com - Pada semester I-2019, utang pemerintah Inggris mengalami lonjakan yang cukup signifikan.

Hal tersebut menjadi peringatan atas rentannya kondisi keuangan di tengah realisasi wacana keluarnya Inggris dari Uni Eropa dengan tanpa persetujuan (no-deal Brexit).

Defisit anggaran Inggris sepanjang April dan Juli 2019 ini mencapai 16 miliar poundsterling (19,4 miliar dollar AS). Angka tersebut 60 persen lebih tinggi jika dibandingan dengan periode yang sama tahun lalu.

Baca juga: Inggris Tak Siap untuk No-Deal Brexit, Mengapa?

Seperti dikutip dari Bloomberg, angka yang dikeluarkan oleh Kantor Statistik Nasional setempat menunjukkan pertumbuhan cukup pesat sejak krisis keuangan 10 tahun yang lalu. Pasalnya kala itu, pengeluaran pemerintah tumbuh dua kali lipat dari pendapatan. Kondisi kali ini pun menunjukkan adanya kemungkinan kian merosotnya ekonomi Inggris.

Kondisi tersebut sangat tidak menguntungkan bagi Perdana Menteri Inggris Boris Johnson yang telah menjanjikan 20 miliar poundsterling pengurangan pajak serta meningkatkan anggaran untuk kepolisian, kesehatan dan pendidikan.

Defisit anggaran tersebut bisa bertambah hingga 30 miliar poundsterling jika Inggris memaksakan diri untuk keluar dari Uni Eropa tanpa ada kesepakatan pada 31 Oktober mendatang.

Secara historis, Inggris telah berhasil menurunkan defisit anggarannya dari hampir 10 persen dari PDB di medio 2009 hingga 2010, ke level terendah selama 17 tahun menjadi hanya 1,1 persen pada tahun lalu.

Baca juga: Ketidakpastian Brexit Ancam Iklim Investasi Inggris

Biasanya, Juli merupakan bulan baik bagi anggaran pemerintah lantaran Kementerian Keuangan setempat mendapatkan pendapatan perpajakan yang lebih besar dibanding bulan lain.

Namun, bulan lalu, biro statistik mencatatkan surplus anggaran pemerintah hanya sebesar 1,3 persen. Jauh lebih rendah dari periode yang sama tahun lalu yang mencatatkan surplus hingga 3,6 miliar dollar AS.

Pendapatan perpajakan merosot 0,5 persen ketika di sisi lain pengeluaran melonjak hingga 6,5 persen.

Utang pemerintah pun diprediksi bakal melebihi target yang sebesar 29,3 miliar poundsterling. Sementara defisit bakal turun menjai 23,6 miliar poundsterling pada tahun fiskal 2018 hingga 2019.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber Bloomberg
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X