[POPULER MONEY] Spider-Man Tak Lagi di Marvel | Kisah Partner Bisnis Kaesang

Kompas.com - 22/08/2019, 06:19 WIB
Spider-Man: Far From Home Dok. XXISpider-Man: Far From Home

JAKARTA, KOMPAS.com - Spider-Man tak lagi masuk di Marvel sebagai buntut dari perselisihan antara Sony dengan Disney.

Berita tersebut menjadi yang terpopuler sepanjang hari kemarin, Rabu (22/8/2019) di kanal Money Kompas.com. Adapun berita terpopuler lainnya adalah tentang kisah mitra bisnis Kaesang pangarep, Ansari yang bersama-sama mengembangkan Sang Pisang.

Berikut daftar berita populer sepanjang hari kemarin:

1. Sony Berselisih dengan Disney, Tak Ada Lagi Spider-Man di Marvel

Kerja sama Sony dan anak perusahaan Disney, Marvel Studio, dalam memroduksi film franchise paling laris, Spider-Man harus berakhir. Dikutip dari The Wrap, Marvel telah membayar jaminan dalam perselisihan mengenai rencana pembiayaan film ke depan.

Keputusan tersebut menguntungkan kedua belah pihak. Adapun hingga saat ini, terdapat dua film Spider-Man yang telah digarap Sony bersama dengan Marvel Studio, yaitu Spider-Man: For Home yang dirilis Juni 2019 lalu, dan Spider-Man: Homecoming pada 2017.

Kerja sama dua perusahaan tersebut dimulai dengan kehadiran Spider-Man versi Tom Holland di Captain America: Civil War pada 2016 lalu. Kerja sama tersebut memungkinkan Spider-Man berinteraksi untuk pertama kalinya dengan tokoh-tokoh dalam Marvel Cinematic Universe (MCU).

Bahkan, dalam sekuel Far From Home, sebagian besar cerita berfokus pada kemungkinan Spider-Man bakal menggantikan Tony Stark sebagai jenius teknologi di The Avengers. Rampungnya kemitraan Sony dan Marvel bakal meredupkan prospek kemitraan Spider-Man di MCU. Selengkapnya silakan baca di sini.

2. Cerita Ansari Bangun Bisnis Bareng Kaesang dan Kini Punya 1.500 Karyawan

Ansari Kadir adalah pebisnis muda di bidang kuliner. Sejak 2017, dia bersama anak ketiga Presiden Joko Widodo, Kaesang Pangarep, bersama-sama berjuang membangun bisnis Sang Pisang.

Ansari atau yang kerap disapa Ari (29) bercerita, awal mula membangun bisnis Sang Pisang bersama Kaesang bukanlah sesuatu yang mudah. Kaesang, yang notabene adalah anak Presiden, tak memanfaatkan jabatan ayahnya dalam membangun bisnis.

"Orang bilang karena bapaknya presiden bisnisnya jadi jalan. Padahal enggak, saya bareng dia itu dari tahun 2017 angkat-angkat pisang dari pasar bareng-bareng. Pak Jokowi itu justru enggak tahu awalnya Kaesang bangun Sang Pisang," kata CEO dan CO-Founder PT Sang Khadir Indonesia Ansari Kadir itu di Redaksi Kompas Gramedia, Jakarta, Selasa (20/8/2019).

Sebelum bertemu Kaesang, Ansari memang memiliki jiwa entrepreneurship. Pria asal Makassar ini mengatakan, usaha apa pun dilakoni, dari berjualan pisang goreng, berjualan minuman, hingga meneruskan usaha ayahnya yang seorang petani udang.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X