KILAS

Sering Ekspor, Tanda Produk Jagung Nasional Layak Bersaing

Kompas.com - 24/08/2019, 10:29 WIB
Pengamat Ekonomi Politik Pertanian Universitas Trilogi, Muhamad Karim menilai hasil produksi jagung lokal ini dapat digunakan untuk kebutuhan konsumsi. Dok. Humas KementanPengamat Ekonomi Politik Pertanian Universitas Trilogi, Muhamad Karim menilai hasil produksi jagung lokal ini dapat digunakan untuk kebutuhan konsumsi.
|


KOMPAS.com – Sejak 2014, Indonesia mampu menekan impor jagung hingga 3,3 juta ton. Sebaliknya, bahkan, nasional mampu mengekspor sebanyak 380 ton pada 2018.

Itu berarti produk jagung nasional masih dianggap layak sekaligus mampu mencukupi kebutuhan pangan nasional. Bahkan, mampu bersaing di pasar regional Association of Southeast Asian Nations (ASEAN), seperti Filipina dan Malaysia.

"Indonesia sudah bisa ekspor jagung ke ASEAN. Produksi terus dipacu agar dapat memenuhi kebutuhan masyarakat," kata Ketua Umum Dewan Jagung Nasional (DJN) Fadel Muhammad lewat rilis yang diterima Kompas.com, Sabtu (24/8/2019).

Soal produktivitas jagung, Fadel mengatakan bahwa Indonesia sebenarnya tidak perlu khawatir. Pasalnya, ada sekitar 22 daerah sentra jagung tersebar di Tanah Air.

Baca juga: Jagung Lokal Surplus, Pengamat Imbau Pemerintah Tidak Lakukan Impor

"Seperti di antaranya ada wilayah provinsi di Jawa Timur, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, Gorontalo, Lampung, Jawa Tengah dan Nusa Tenggara Barat," imbuhnya.

Mengandalkan jagung impor untuk domestik hanya membuat ekonomi dan pendapatan petani lokal menurun. Maka, dengan mendorong produktivitas produk tani tersebut, ini akan meningkatkan kesejahteraan taraf hidup mereka.

" Impor jagung juga memalukan produksi dalam negeri. Jagung Indonesia itu punya banyak varietas unggulan. Wilayah penghasilnya juga banyak," tandas Fadel.

Selain itu, produksi jagung yang cukup di Indonesia juga menyangkut kehidupan dan kepentingan ketahanan pangan nasional. Termasuk mendukung kemajuan subsektor peternakan.

Baca juga: Produsen Pakan Ayam Bergantung pada Ketersediaan Jagung Lokal

Contohnya pada industri unggas di wilayah sentra jagung. Para peternak tak perlu lagi menggunakan jagung impor untuk pakan ternaknya.

Sebagai informasi, dari data Badan Pusat Statistik (BPS), produksi jagung nasional tahun 2014 adalah 19 juta ton lalu meningkat menjadi 19,6 juta ton pada 2015.

Tren kenaikan produksi jagung terus berlanjut. Tahun 2016 produktivitas mampu menyentuh angka 23,6 juta ton, lalu melesat naik hingga 28,9 juta ton pada 2017.

Produksi jagung Indonesia tahun 2018 kembali melonjak hingga mencapai 30 juta ton. Sementara kebutuhan pasokan jagung untuk pakan ternak dan industri saat ini di Indonesia mencapai 7,8 – 11,1 juta ton.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X