KILAS

Kekeringan Lahan, Petani Tak Risau Berkat Asuransi dari Kementan

Kompas.com - 26/08/2019, 11:11 WIB
Ilustrasi sawah kekeringan saat musim kemarau Dok. Humas KementanIlustrasi sawah kekeringan saat musim kemarau

KOMPAS.com - Kekeringan yang melanda sebagian wilayah Indonesia pada musim kemarau berdampak pada para petani.  

Adapun kekeringan terluas terjadi di wilayah Pulau Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara Barat (NTB) yang merupakan lumbung padi nasional.

Namun, bila dibandingkan tahun lalu, luasan yang terkena dampak jauh lebih sedikit.

Pada 2018 silam, wilayah yang terkena kekeringan mencapai  sekitar 133.351 hektar (ha) dan puso mencapai sekitar 26.287 ha.

Baca juga: Kementan Dorong Pasar Ekspor Melalui Layanan Sarita

Sementara pada 2019 ini angkanya mengecil, yakni yang terkena kekeringan mencapai 108.163 ha dan puso mencapai 11.055 ha.

Keluhan dari para petani pun tidak lagi terdengar. Para petani di Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, misalnya, tetap bisa bernafas lega meski sawahnya mengalami puso. Alasannya, mereka sudah terlindungi oleh asuransi pertanian.

Direktur Irigasi Pertanian, Kementerian Pertanian ( Kementan) Rachmanto mengatakan asuransi ini mendapatkan subsisi pemerintah.

"Petani hanya membayar Rp 36.000 per ha dan pemerintah membantu sebesar Rp 144.000,” ujarnya melalui rilis tertulis, Senin (26/8/2019).

Baca juga: Kementan: Irigasi Perpompaan Punya Manfaat Besar untuk Petani

Untuk diketahui, saat ini sudah ada 1 juta ha lahan yang terlindungi asuransi.  

Persyaratan pengajuan premi asuransi pun cukup mudah. Diajukan oleh petani lewat petugas penyuluh pertanian (PPL).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X