2020, Pendapatan Industri Games RI Diperkirakan 1 Juta Dollar AS

Kompas.com - 26/08/2019, 14:04 WIB
Ilustrasi tampilan game smartphone SHUTTERSTOCKIlustrasi tampilan game smartphone

BANDUNG, KOMPAS.com – Potensi bisnis industri games sangat besar seiring dengan pertumbuhan pengguna games di Indonesia ataupun dunia.

“Sekalipun ada konotasi games itu negatif, secara bisnis, mampu menjadi industri sendiri yang menghasilkan keuntungan,” ujar Direktur Digital Business PT Telkom (Persero), Faizal Djoemadi di Bandung, Senin (26/8/2019).

Faizal mengatakan, industri games global mutakhir memiliki pendapatan kotor senilai 120 juta dollar AS atau sekitar 10 kali lipat dibanding industri konten sejenis yakni musik dan film.

Di Indonesia, pendapatan kotor industri games pada tahun depan diperkirkan mencapai 1 juta dollar AS dan akan tubuh dua kali lipat di tahun 2025.

Hal tersebut seiring dengan tumbuhnya pengguna games di Indonesia baik mobile game ataupun online PC game.

Baca juga: Indigo Game Startup Incubation, Upaya Telkom Ciptakan Industri Gaming Lokal

“Banyak yang mendapat keuntungan mulai dari pengembang konten game, publisher, agregator, payment, dan distributornya,” ungkapnya.

Namun potensi yang besar ini belum dimanfaatkan dengan maksimal. Konten games hingga kini masih didominasi produk luar.

“Padahal value chain dari games cukup besar, 10-30 persen. Kami sangat yakin generasi muda Indonesia mampu menciptakan konten, terlebih Indonesia memiliki budaya lokal sangat kuat yang dapat dikembangkan melalui konten gim," tuturnya.

Untuk itu, pihaknya mengembangkan inisiatif lanjutan program Indigo Creative Nation. Kegiatan dilangsungkan di 8 DiLo se-Indonesia, diikuti 125 tim dengan total hadiah Rp 300 juta.

Baca juga: Joki Game Online, Profesi Sambilan Namun Penghasilan Menggiurkan

Khusus di Bandung, ada 15 tim yang ikut dalam aktivitas coding program secara spartan tersebut.

Faizal mengatakan, Indigo Game Startup Incubation terbuka bagi startup games atau orang yang tertarik terjun ke industri gim. Sebab, Telkom tengah mengembangkan industri games.

"Ini ajakan kolaborasi mengembangkan industri gim di tanah air, bersama-sama tumbuh menjadi ekosistem yang besar. Bahkan, tidak tertutup kemungkinan, gim yang dikembangkan dari Gegerkalong ini dapat mendunia dengan cepat," imbuhnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X